data-ad-format="auto"

Cara Pemeriksaan Denyut Jantung Janin

Tanda kehamilan yang seringkali dialami oleh wanita tidak selamanya menunjukan kehamilan.Terkadang kondisi kesehatan dan perubahan hormon menjelang menstruasi dapat juga menjadi kondisi yang mirip dengan tanda kehamilan. Lalu bagaimana cara dalam menentukan kehamilan pasti? Salah satunya adalah dengan melakukan pemeriksaan denyut jantung janin.

Pemeriksaan denyut jantung janun dapat dilakukan untuk membantu dalam mengetahui perkembangan dan pertumbuhan janin didalam rahim.Dengan mengetahui standar janin normal maka membantu dalam memastikan organ janin sehat selama kehamilan. Berikut adalah artikel yang membantu anda untuk mengetahui cara pemeriksaan denyut jantung janin.

Denyut Jantung Janin

Denyut jantung janin baru dapat diketahui dengan menggunakan alat Ultrasonografi pada usia kehamilan 8 minggu sedangkan apabila menggunakan alat doppler baru diketahui pada usia kehamilan 10-12 minggu.Sedangkan untuk suara tinggi rendahnya ditentukan karena posisi janin di dalam rahim, kondisi berat badan ibu hamil dan juga keakuratan dalam menentukan usia kehamilan.

Baca Juga: Panduan Lengkap Kehamilan dan Persalinan

denyut nadi janin

Denyut jantung janin baru dapat didengar dengan gambaran pada detak jantung yang normal permenit adalah 120-160x.Sedangkan pada takikardi berat ditandai dengan detak jantung janin diatas 180x/menit.Untuk kondisi takikardi ringan antara 160-180x/menit. Sedangkan pada bradikardia ringan yang ditandai dengan denyut jantung antara 100-119x/menit.Sedangkan untuk bradikardia sedang ditandai dengan denyut jantung 80-100x/menit. Terakhir adalah kurang dari 80x/menit yang menandakan bradikardia berat.

Tadikardia adalah kondisi yang merujuk pada detak jantung diatas normal sedangkan untuk bradikardia adalah detak jantung dibawah normal. Penyebabnya dapat dikarenakan beberapa kondisi pada ibu dan janin, untuk lebih pasti anda dapat langsung berkonsultasi dengan dokter kanduangan atau bidan.

Alat Dalam Pemeriksaan Detak Jantung Janin

Alat yang dapat digunakan dalam pemeriksaan detak jantung janin adalah sebagai berikut:

Stetoskop Laennec

Salah satu alat yang dirancang khusus untuk mendengarkan detak jantung secara manual, hanya saja baru dapat digunakan pada usia kehamilan 17-22 minggu.Cara pemeriksaan dengan menggunakan ini memiliki kekurangan yaitu baru dapat bekerja pada usia kehamilan memasuki 4 bulan.

Adapun cara pemeriksaan dengan menggunakan stetoskop leanec yaitu ibu hamil dapat berbaring dengan posisi telentang kemydian pemeriksaaan dengan menggunakan leopold untuk menentukan posisi punggung janin. Sedangkan untuk meletakan stetoskop sendiri pada daerah sekitar punggung janin dan mulai menghitung detak jantung janin, hasilnya dicatat untuk mengetahui gambaran kondisi janin.

Ultrasonografi

Selanjutnya adalah dengan menggunakan USG yang memberikan manfaat untuk dunia kedokteran dengan menggunakan gelombang ultrasonik yang menggunakan gelombang suara kemudian hasilnya akan ditampilkan dalam bentuk gambar di dalam monitor.

Jenis pemeriksaan USG dapat dibagi menjadi empat bagian.Pertama adalah USG dengan menggunakan 2 dimensi, dengan menghasilkan gambar dua bidang yaitu melintang dan memanjang. Kualitas gambar yang baik dan juha memberikan kondisi gambaran janin dilayar.Sedangkan pemeriksaan USG 3 dimensi mendapatkan tambahan dari USG sebelumnya,yaitu adanya gambar tampilan yang mirip dengan aslinya.Permukaan suatu benda dapat dilihat dengan jelas dan posisi janin berada.Hal ini karena hasil dapat memperlihatkan posisi janin dalam beberapa sisi.

Selanjutnya adalah USG dengan menggunakan 4 dimensi. Kondisi ini sama dengan USG 3 dimensi hanya saja dapat menghasilkan gambar bergerak ,sehingga gambar statis dan sementara pada USG 4 dimensi dapat bergerak jadi lebih jelas dan dapat membayangkan dengan langsung kondisi janin di dalam rahim anda. Terakhir adalah USG doppler yaitu mengutamakan pengukuran aliran darah yang terutama dari aliran tali pusat.Dengan menggunakan alat ini dapat diketahui keadaan dan pertumbuhan janin yang sesua dengan usia janin. Penilaian dengan alat ini dapat meliputi gerakan janin, tonus, cairan ketuban,reaktivitas denyut jantung janin dan juga saat tepat ketika dilakukan pemeriksaan.

Pemeriksaan denyut jantung dengan menggunakan alat ultrasonografi dapat dilakukan pada trimester pertama, trimester kedua dan trimester ketiga dengan fungsi dan manfaat yang berbeda.Pada trimester pertama dapat memastikan tanda pasti kehamilan, mengetahui keadaan janin, jumlah janin,lokasi hamil dan juga tanda kehamilan. Bahkan dapat mengetahui keadaan rahim dan juga organ disekitarnya. Melakukan penapisan awal dengan mengukur ketebalan selaput lendir dan sebagainya.

Sedangkan pada trimester kedua dapat mengetahui penapisan secara menyerluruh, mengukur panjang serviks dan menentukan lokasi plasenta. Terakhir pada trimester akhir yang dapat menilai kesejahteraan janin, mengukur biometri janin dan melihat serta menentukan posisi janin dan tali pusat serta menilai posisi plasenta.

Deteksi Jantung Menggunakan NST

Untuk mengetahui denyut jantung selanjutnya adalah dengan pemeriksaan janin dengan menggunakan kardiotokografi pada usia kehamilan kurang lebih 32 minggu. Pemeriksaan ini juga berhubungan dengan perubahan pada denyut jantung dan juga gerakan janin yang mampu membantu dalam persiapan persalinan.

Tujuan dari pemeriksaan ini adalah dengan menilai gambaran detak jantung janin dan aktivitas janin. Bahkan dapat membantu dalam menilai gerakan aktivitas normal sesuai respon.Adapun cara menilai dan melakukan persiapan test ini adalah sebagai berikut:

Pemeriksaan dilakukan pada saat pagi hari setelah sarapan.Sedangkan prosedurnya sendiri dimana ibu hamil tidur santai dalam kondisi miring 45 derajat kekiri. Kemudian tekanan darah diukur dalam 10 menit sekali,dipasang kardio dan juga tokodinamometer.Kemudian frekuensi jantung dicatat dan pemantauan dilakukan selama 30 menit.Pemeriksaan ini dapat dilakukan berdasarkan pertimbangan hasil NST secara individual. Hasil akan dibagi berdasarkan dari catatan pengamatan yang dilakukan yaitu reaktif, tidak reaktif dan juga sinusoidal.Sedangkan untuk hasil pemeriksaan NST yang abnormal apabila ditemukan terjadinya bradikardi atau deselerasi 40 atau baseline dimana detak jantung janin 90 dpm yang lamanya 60 detik bahkan lebih.

Pemeriksaan Menggunukan Alat Doppler

Detak jantung janin juga dapat diketahui berdasarkan fetal doppler yaitu alat yang digunakan dalam menentukan detak jantung janin pada ibu hamil dengan menggunakan sensor ultrasound dengan frekunsi yang dapat mendeteksi detak jantung janin dan memberikan manfaat sesuai dengan yang dipancarkan oleh sensor ultrasound.

Alat yang digunakan dalam pemeriksaan doppler diantaranya adalah doppler dan jelly. Sedangkan untuk langkah-langkah pemeriksaan diantaranya adalah dengan membaringkan ibu hamil dengan posisi telentang dan memberikan jelly pada doppler yang digunakan. Bahkan dapat menempelkan doppler pada perut ibu hamil di daerah punggung janin. Kemudian meletakan jantung janin dengan mendengar detak jantung janin kurang lebih selama satu menit.Selanjutnya dilanjutkan dengan mengetahui detak jantun janin dan memberikan hasil dari pemeriksaan.

Apabila ditemukan hasil dalam detak jantung janin yang terdengar atau tidak adanya pergerakan bayi maka pasien dapat dirujuk ke rumah sakit untuk dapat mendapatkan keteranngan penyebab dari kondisi yang dialami oleh pasien.

Dengan demikian pemeriksaan detak jantung janin sangat penting untuk mengetahui kondisi kesehatan janin di dalam kandungan.Hanya saja untuk menentukan usia kehamilan dengan metode detak jantung janin mengalami kesulitan karena detak jantung janin baru dapat terdeteksi pada kehamilan memasuki usia 4 bulan bahkan lebih setiap individu mengalami perbedaan .

Loading...

Follow us