data-ad-format="auto"

15 Penyebab Sembelit Yang Ternyata Berawal Dari Hal Sepele

Seperti yang kita tahu bahwa sembelit dapat dikatakan sebagai salah satu masalah dalam sistem pencernaan yang tentu membuat setiap orang merasa terganggu. Ketika setiap orang melakukan aktivitas seperti biasa, tentu ini menjadi kondisi yang membuatnya merasa tidak nyaman. Hal ini dikarenakan sembelit memang menjadi kondisi dimana adanya pengerasan tinja sehingga membuatnya sulit untuk membuang air besar. Tidak jarang mereka merasakan sakit akan kondisi tersebut.

Sembelit itu sendiri merupakan suatu keadaan yang disebabkan oleh adanya gangguan pencernaan dikarenakan proses tersebut tidak lancar. Tentunya, terjadinya sembelit bukan tanpa sebab melainkan adanya hubungan yang cukup kuat dengan gaya hidup yang Anda jalankan. Penyebab sembelit sangatlah beragam sehingga Anda harus mengenali satu persatu agar dapat mengatasinya dengan sangat mudah. Untuk itu, berikut kami jelaskan beberapa penyebab sembelit yang jarang diketahui oleh sebagian besar orang.

 Apa Itu Sembelit

Sembelit dapat diartikan sebagai kondisi dimana buang aor besar menjadi sangat sulit dan juga jarang. Hal ini dikarenakan tinja atau feses yang lebih keras sehingga sangat sulit untuk dikeluarkan dan tidak jarang menimbulkan rasa sakit yang berlebih. Dalam dunia medis sembelit dikenal dengan istilah konstipasi yakni tidak buang air besar selama tiga hari berturut-turut atau hanya tiga kali dalam seminggu. Sementara pada anak-anak sembelit berarti tidak buangt air besar selama 5 hari atau lebih.

Baca Juga: Keputihan Pada Wanita - Jenis, Penyebab dan Pencegahan

Konstipasi ini tentunya dapat terjadi pada wanita dibandingkan pada laki-laki. Ini tentunya berkaitan pula dengan usia dan juga sistem reproduksi pada wanita. Dimana wanita yang mengalami kehamilan dapat ditandai juga dengan adanya gangguan pada sistem pencernaan. Maka, tidak heran jika wanita memang lebih banyak mengalami konstipasi dibandingkan dengan laki-laki.

Penyebab Sembelit Yang Umum Terjadi

Penyebab sembelit yang paling umum yaitu adanya pergerakan tinja atau feses pada usus yang terbilang sangat lambat. Hal ini tentunya menyebabkan feses menjadi keras dan juga tidak lunak. Inilah yang menyebabkan seseorang mengalami sembelit sehingga sangat sulit untuk buang air besar.

Banyak diketahui bahwa semeblit seringkali disebabkan oleh kurangnya gerak badan seperti berolahraga dan juga kurang asupan serat dari sayuran dan juga buah-buahan. Program diet dan juga kurangnya asupan air minum tentunya dapat menyebabkan seseorang mengalami sembelit. Di bawah ini, kami sajikan beberapa penyebab sembelit yang dapat Anda identifikasi, diantaranya:

Dehidrasi

Dehidrasi atau kurangnya cairan tubuh ternyata menjadi penyebab utama sembelit. Hal ini dikarenakan kelancaran buang air besar dapat juga tergantung dari banyak atau tidaknya asupan cairan ke dalam tubuh manusia. Tentunya, kita juga mengetahui bahaya yang timbul akibat dari kurang minum seperti gangguan pada ginjal, infeksi saluran kemih dan juga gejala lainnya. Sehingga akibat kurangnya asupan cairan pada tubuh dapat pula memicu obstipasi.

Dalam istilah medis dikatakan bahwa obstipasi ialah kondisi sembelit yang cukup parah sehingga dapat menjadi lebih buruk dimana feses dapat keluar lebih keras dan juga lebih sulit untuk keluar. Selain itu, bahaya dehidrasi juga dapat mempengaruhi kesehatan lainnya. Untuk itu, tubuh manusia dianjurkan untuk mengonsumsi air putih sebanyak 2 liter per harinya atau setara dengan 8 gelas perhari.

Kurang olahraga

Penyebab kedua yang dapat dialami oleh seseorang yang terkena sembelit ialah kurangnya olahraga. Hal ini dikarenakan olahraga menjadi salah satu faktor yang cukup mempengaruhi dalam sembelit. Latihan fisik tentunya memang sangat berpengaruh pada kesehatan sistem pencernaan. Saat Anda aktif bergerak terutama olahraga, elastisitas dan juga fleksibilitas usus tentunya dapat meningkat sehingga dapat mencegah sembelit.

Kehamilan

Penyebab sembelit yang selanjutnya tentunya dapat terjadi pada wanita dimana kehamilan dapat menjadi faktor utama terjadinya sembelit. Kondisi ini tentunya dapat terjadi sekitar 40% dari ibu hamil. Jangan panik ataupun khawatir karena kondisi ini dapat terjadi pada awal periode kehamilan. Pada wanita hamil tentunya akan mengalami sulit buang air besar dikarenakan masa hamil memproduksi hormon progesteron lebih banyak. Dampaknya tentuny otot pada usus menjadi lebih kendur dan juga sangat sulit untuk berkontraksi. Untuk itu, alangkah baiknya jika Anda mencari cara alami untuk mengatasi sembelit agar lebih aman dibandingkan dengan menggunakan obat-obatan.

Masa menstruasi

Ini tentunya hampir sama dengan masa kehamilan dimana hormon memang mempengaruhi tubuh wanita. Jika ini terus berlanjut tentunya akan sangat mempengaruhi sistem pencernaan pada wanita. Terganggunya sistem pencernaan tentunya dapat membuat seseorang sulit untuk buang air besar dikarenakan perubahan hormon tersebut. Ketika sedang menstruasi tentunya Anda dapat memperbanyak air putih sehingga dapat memperlancar buang air besar. Meksipun hormon ikut mempengaruhi, tentunya jika asupan air putih cukup pada tubuh dapat sedikitnya menyelamatkan sistem pencernaan Anda. Akan tetapi, jika hormon pada tubuh wanita berubah dan tidak dibarengi dengan asupan air putih yang cukup banyak pada tubuh tentunya ini akam membuat Anda kesulitan untuk buang air besar. Oleh karena itu, penuhilah asupan air putih pada tubuh Anda sehingga dapat mencegah risiko sulit buang air besar.

Faktor usia

Bagaimanapun juga usia memang sangat mempengaruhi akan terjadinya gangguan pada sistem pencernaan manusia. Pada umumnya, orang yang sudah berusia lanjut di atas 50 tahun memang memiliki risiko yang lebih besar dalam mengalami sembelit. Hal ini tentunya berhubungan pula dengan kondisi dimana usus kurang elastis sehingga memang sangat memungkinkan bagi usia yang sudah lanjut mengalami kesulita dalam buang air besar. Usus yang tidak fleksibeld an juga elastis tentunya dapat dipicu juga oleh kurangnya olahraga saat usia muda.

Terlebih bagi usia yang sudah lanjut tentunya ketidakelastisan usus dapat lebih besar terjadi. Ini tentunya sangat penting bagi Anda yang sudah memasuki usia 50 tahun ke atas untuk lebih mengonsumsi cairan ataupun makanan penuh serat. Jika pada usia tua diimbangi pula oleh konsumsi sayur dan juga buah serta menjaga pola makan dengan sangat baik. Maka tidak menutup kemungkinan bagi Anda untuk tidak mengalami yang namanya sulit buang air besar. Hal ini tentunya menjaga usus tetap elastis dapat juga diiringin oleh olahraga yang rutin dan teratur. 

Stres

Selain gaya hidup yang buruk dan juga dipengaruhi oleh faktor usia. Ternyata sembelit juga dapat disebabkan olah rasa stres yang kerap menyerang manusia. Hal ini tidak heran jika stres memang menjadi salah satu pemicu dimana kondisi kesehatan seseorang menjadi sangat terganggu. Sayangnya, banyak yang menganggap bahwa stres ialah kondisi sepele.

Bagaimanapun juga, stres terbukti nyata dalam mempengaruhi kinerja sistem pencernaan. Ketika seseorang stres tentunya dapat mempengaruhi hormon yang ada di dalam tubuh. Jika hormon tidak seimbang tentunya tidak menutup kemungkinan bagi tubuh kesulitan dalam memproses sistem pencernaan dengan sangat baik. Saat sistem pencernaan tidak baik, maka sembelit tentu bisa terjadi. Kita sebagai manusia tentu tidak dapat menghindari stres dengan mudah. Untuk itu, kita perlu mengelola stres dengan sangat baik dan juga menyikapi setiap masalah dengan kepala yang dingin. Banyak cara dalam mengendalikan rasa stres diantaranya berolahraga dan juga meditasi yang tentu bisa Anda coba diakhir pekan.

Kelebihan konsumsi daging

Daging memang menjadi salah satu faktor pemicu timbulnya sembelit. Konsumsi daging yang secara berlebihan tentunya memiliki efek yang cukup buruk bagi sistem pencernaan. Banyak orang yang memang lebih senang mengonsumsi daging dibadningkan dengan sayuran. Padahal pada kenyataannya daging memang harus diseimbangkan dengan mengonsumsi sayur dan juga buah secara rutin.

Bagaimanapun juga, daging merah menjadi faktor penyebab sembelit yang tentunya dapat menyebabkan penyakit asam lambung. Jenis daging merah ini tentunya dapat dicerna oleh usus sehingga terdapat banyak kandungan zat besi di dalamnya. Zat besi tentunya menjadi salah satu zat yang dapat mengeraskan tinja. Selain itu, tinja juga dapat menjadi lebih hitam dan juga gelap terlebih bagi yang sedang mengonsumsi daging merah. Untuk itu, batasilah asupannya mulai sekarang juga.

Kekurangan serat

Penyebab yang paling pasti dimana sembelit dapat dialami oleh seseorang ialah kekurangan serat. Kurangnya asupan serat tentu dapat menyebabkan sistem pencernaan menjadi terganggu. Bagaimanapun juga, serat memang dibutuhkan oleh tubuh untuk melancarkan sistem pencernaan. Jika sistem pencernaan tidak lancar tentunya dapat membuat feses menjadi lebih kerang sehingga sangat sulit untuk buang air besar.

Makanan berserat tentunya memiliki andil yang cukup besar dalam memenuhi kebutuhan nutrisi dalam sistem pencernaan. Hal ini dikarenakan serat dapat membantu memperlunak sisa-sisa makanan yang nantinya akan menjadi tinja. Selain makanan serat, minum iar putih yang banyak tentunya dapat membantu melancarkan pencernaan sehingga sangat mudah untuk buang air besar. Untuk memenuhi kebutuhan serat tentunya Anda dapat memilih sayuran hijau dan juga buah-buahan yang segar sehingga dapat mengatasi pencernaan Anda agar senantiasa sehat.

Kelebihan Serat

Selain kekurangan serat, kelebihan serat juga tidak bagus ungtuk sistem pencernaan. Mungkin Anda menganggap bahwa kelebihan serat itu baik untuk sistem pencernaan. Akan tetapi, justru kelebihan serat dapat mempengaruhi sistem pencernaan Anda. Baik kekurangan maupun kelebihan tentunya membuat sistem pencernaan menjadi tidak seimbang.

Tidak dapat dipungkiri bahwa segala sesuatu yang berlebihan sangatlah tidak baik bagi kesehatan tubuh manusia. Untuk itu, Anda tentunya harus menghindari kelebihan serat dengan mengetahui porsi dan juga kadar yang dibutuhkan oleh tubuh setiap harinya. Hal ini tentunya porsi sayuran dan juga buah dapat menjadi hal yang paling dianjurkan dalam menjaga asupan serat bagi tubuh manusia.

Konsumsi sayuran dan buah pemadat feses

Sayuran dan juga buah-buahan memang sangat baik dan juga direkomendasikan untuk menjaga kesehatan tubuh. Akan tetapi, tidak semua buah dan juga sayuran bermanfaat untuk melunakkan feses, tentunya ada beberapa jenis buah dan juga sayur yang justru dapat menyebabkan feses menjadi sangat keras. Hal ini dikarenakan kandungan di dalam buah dan juga sayur tersebut yang dapat menyebabakn feses menjadi mengeras.

Beberapa jenis sayuran dan buah-buahan seperti pisang memiliki potensi yang cukup besar dalam membuat feses menjadi sangat keras. Ketika feses di dalam tubuh menjadi padat dan juga keras, tentunya sangat otomatis memang sangat sulit untuk dikeluarkan. Jikalau Anda ingin memakan buah dan juga sayur tentunya Anda harus memakan buah-buahan tersebut tidak terlalu banyak dan seimbangkan dengan konsumsi air putih.

Pengaruh obat tertentu

Obat-obatan tertentu memang dapat memicu terjadinya sembelit. Hal ini dikarenakan obat-obatan tersebut mengandung beberapa zat kimia yang dapat mempengaruhi sistem pencernaan. Beberapa jenis obat-obatan seperti antidepresan, antipsikotik, suplemen zat besi, antiepilepsi, parasetamol, suplemen kalsium dan juga suplemen zat besi memiliki sifat aditif sehingga dapat mempengaruhi sistem pencernaan. Selain itu, obat khusus pencernaan seperti aluminum antasida dapat berpengaruh besar dalam menyebabkan sembelit.

Oleh karena itu, untuk menjaga sistem pencernaan Anda tetap berada pada kondisi tertentu. Anda tentunya dapat mengetahui efek samping dari obat-obatan tersebut sehingga Anda dapat menghindari sebisa mungkin. Pada umumnya, obat yang dapat memberikan efek sembelit ialah obat-obatan diuretik. Maka dari itu, waspadailah segala jenis obat serta terus minum banyak air putih setiap harinya.

Konsumsi makanan beku

Di jaman yang serta instan ini tentunya sebagian besar orang lebih memilih untuk mengonsumsi makanan siap saji (fast food). Selain dapat menghemat waktu tentunya dapat membuat Anda tidak kerepotan. Akan tetapi, sesuatu yang instan tentunya dapat memiliki dampak yang cukup besar bagi tubuh manusia. Anda tentunya perlu tahu bahwa makanan beku tentunya memiliki kadar yang lebih besar baik dalam pewarna maupun pengawet dibandingkan dengan nutrisinya.

Makanan beku yang justru akan membuat sistem pencernaan terganggu seperti es krim. Jenis makanan ini tentunya tidak membuat gerakan usus menjadi lancar yang justru akan membuat usus menjadi terganggu. Ditambah dengan kandungan gula dan juga susu yang cukup besar yang memiliki peran dalam memadatkan feses.

Sering menahan BAB

Kondisi ini tentunya sering terjadi pada beberapa orang dimana ia menahan keingian buang air besar karena alasan tanggung sedang mengerjakan sesuatu. Ini tentunya satu kondisi dimana yang seharusnya tinja keluar justru akan tertahan di lubang anus. Jika kondisi ini terus terjadi, tidak menutup kemungkinan nantinya feses akan mengeras sehingga sangat sulit untuk dikeluarkan.

Ketika rasa kontraksi timbul dan adanya rangsangan untuk buang air besar. Alangkah baiknya jika kita tidak menahan tinja terlalu lama. Jika dalam jangka panjang terus dibiarkan, maka akan mengakibatkan dampak yang sangat buruk bagi sistem pencernaan. Hal ini tentunya membuat kondisi sembelit semakin buruk. Maka dari itu, segeralah ke kamar mandi dan buang air besar dibandingkan dengan menahannya terlalu lama.

Pola makan tidak sehat

Tidak dapat dipungkiri bahwa pola makan yang tidak teratur dapat memicu seseorang untuk mengalami sembelit. Untuk menjaga pola makan tetap baik, tentunya Anda tetap harus melakukan diet yang sehat dan juga seimbang agra dapat menjaga elastisitas usus. Pola makan yang tidak sehat tentunya dapat mengalami penambahan dan juga penurunan berat badan dengan tidak seimbang. Terlalu gemuk ataupun kurus tentunya dapat memicu terjadinya sembelit.

Kondisi penyakit tertentu

Bagi sebagian orang yang menderita sesuatu penyakit tentunya dapat mempengaruhi timbulnya gejala penyakit sembelit. Sulit buang air besar tentunya dapat menjadi sebuah tanda adanya penyakit lain diantaranya penyakit parkinson, hernia, kelenjar tiroid, tifus, kanker dubur, kanker usus, cedera saraf tulang belakang, kelebihan kalsium atau hiperkalsemia dan juga kanker usus. Selain itu, kondisi kesehatan tersebut dapat menjadi sindrom iritasi pada usus besar, peradangan usus, fisura anal, multiple sclerosis, dan juga diabetes.

Saat Anda mengalami sulit buang air besar, hal ini tentunya dapat terjadi selama berminggu-minggu bahkan juga berbulan-bulan. Dalam kondisi ini tentunya Anda dapat mencoba minum air putih dan juga makanan berserat lainnya. Selain itu, Anda juga dapat memeriksakan diri ke dokter untuk mendapatkan penanganan yang lebih lanjut lagi.

Emosi

Selain stres, emosi juga dapat menjadi salah satu yang dapat menyebabkan sembelit. Hal ini dikarenakan seseorang yang sedang emosi akan memiliki pengaruh yang cukup buruk terhadap kinerja usus. Kekhawatiran dan juga kecemasan tentunya dapat memicu usus menjadi cukup kejang dan juga tegang. Ketika kondisi ini terjadi, dapat dipastikan pertaltik usus dapat berhenti secara otomatis, sedangkan cairan feses akan terserap kembali oleh usus besar.

Sebagai dampaknya, kondisi ini dapat memadatkan feses dimana feses sangat sulit untuk dikeluarkan. Inilah mengapa sangat penting bagi Anda untuk mengendalikan emosi secara tepat. Anda tentunya dapat juga memperhatikan akan apa yang terjadi pada usus Anda ketika emosi Anda justru tidak stabil.

Gejala Sembelit

Setelah kita mengetahui beberapa penyebab sembelit yang ternyata berasal dari kebiasaan sepele. Tentunya sangat penting bagi kita untuk mengetahui beberapa gejala semeblit yang kemungkinan akan timbul. Selain memiliki kesulitan dalam buang air besar, penderita sembelit terutama dewasa akan mengalami beberapa gejala lainnya ketika terjadinya sembelit seperti perut kembung, sakit perut, BAB berdarah, begah, ada sesuatu yang menyumbang anus serta rasa sakit yang timbul ketika sedang buang air besar.

Sedangkan pada bayi, sembelit dapat ditandai dengan bayi yang sering menangis dan juga menarik kaki ke arah perut. Pada bayi tentunya kita tidak mengetahui dengan pasti gejala apa yang timbul. Namun, beberapa kemungkinan bisa saja terjadi. Untuk itu, memang sangat penting bagi Anda untuk mengetahui beberapa gejala sembelit, diantaranya:

Perut merasa tidak nyaman

Gejala pertama yang dapat Anda rasakan ialah keadaan perut yang tidak nyaman. Dalam kondisi ini, Anda akan merasa isi perut penuh, namun tetap lapar. Ini tentunya menjadi salah satu dari gejala awal yang dapat disebut dengan begah. Jika Anda mengabaikan tentunya organ tersebut akan membesar dan juga mengeras sehingga dapat membuat perut merasa tidak nyaman.

Tekstur tinja lebih keras

Jika seseorang mengalami sembelit tentunya tekstur tinja akan lebih keras dengan ciri-ciri lainnya seperti tinja berwarna cokelat, bertekstur sedang dan juga padat. Jika kondisi ini terus terjadi dan Anda alami, tentunya ini menjadi salah satu gejala dari terjadinya sembelit.

Frekuensi buang air besar menurun

Jika pada sebelumnya Anda setiap hari buang air besar, namun berbeda dengan frekuensi buang air besar jika Anda sedang mengalami sembelit. Ketika Anda sembelit tentunya frekuensi buang air besar semakin jarang. Hal ini dikarenakan tinja yang keras dan juga padat dapat sangat sulit untuk bergerak menuju lubang anus. Percaya atau tidak, buang air besar setiap tiga kali sehari tentunya masih dalam batasan normal. Jika lebih, dapat dipastikan Anda mengalami sembelit.

Sulit saat buang air besar

Gejala pasti yang dapat mengindikasi bahwa seseorang mengalami sembelit ialah sangat sulit ketika buang air besar. Ketika sedang buang air besar, kemungkinan besar Anda harus mengejan dan juga menekan perut agar bisa mengeluarkan tinja. Jika kondisi ini terjadi secara berulang, segeralah atasi dengan meminum teh sebagai pelancar BAB.

Demikianlah penyebab sembelit 

Loading...

Follow us