Pentingnya Melakukan Test Darah Saat Hamil

5/5 (2)

Sedangkan pemeriksaan rhesus bertujuan lebih terperinci yaitu untuk mengetahui rhesus positif dan negatif pada ibu dan janin. Sedangkan rhesus negatif dan positif ditentukan oleh kandungan protein dan karbohidrat di dalam darah. Bagi ibu yang memiliki antigen-D dalam darah digolongkan pada rhesus positif sedangkan untuk yang tidak memiliki antigen-D dapat dikatakan rhesus negatif. Bagi ibu yang memiliki rhesus negatif sedangkan janin memiliki kandungan positif dari suami anda yang memiliki rhesus positif akan memilii kerusakan pada sel darah merah pada bayi dan mengalami masalah perkembangan pada janin, mengalami keguguran bahkan hingga kematian bayi.

Tes darah umumnya dilakukan pada usia kehamilan 10 hingga 12 minggu dan akan dilakukan kembali pada usia kehamilan memasuki usia 28 minggu. Selain memeriksa golongan darah dan rhesusnya, kadar zat besi dan hemoglobin di dalam darah sangat penting untuk diperiksa untuk mengetahui kondisi kesehatan pada ibu hamil. Terutama ibu hamil yang memiliki riwayat anemia. Resiko anemia pada saat kehamilan akan menjadi dua kali lipat mengingat kebutuhan zat besi ekstra sangat dibutuhkan di dalam perkembangan janin anda selain itu pemeriksaan hemoglobin bertujuan untuk mengetahui kadar hemoglobin dalam perkembangan kehamilan anda.

Pemeriksaan darah juga berfungsi untuk mengetahui antibodi yang anda miliki untuk menjaga kesehatan anda dan janin dalam menangkal beberapa virus dan bakteri penyebab penyakit. Bila terjadi antibodi yang anda miliki selama kehamilan mengalami penurunan maka dapat dilakukan pencegahan. Salah satu contohnya adalah dengan menghindari orang yang telah terjangkit rubella, apalagi untuk anda yang megalami trimester pertama kehamilan dan setelah anda setelah melahirkan membutuhkan imunisasi dikarenakan pada saat hamil tidak diperbolehkan mendapatkan imunisasi rubella.

Bantuan medis memang sangat membantu anda untuk menjaga kehamilan terutama perkembangan janin anda. Selain itu anda perlu memperhatikan kesehatan anda dan janin melalui test darah untuk mengetahui kemungkinan bayi anda mengalami kelainan genetik yang dapat diturunkan dari anda atau suami. Salah satu kelainan genitik yang sering dikhawatirkan adalah cystic fibrosis yaitu penyakit yang menyebabkan adanya penumpukan di dalam fibriosis dan juga dalam pembentukan kista yang akan mengganggu kesehatan organ seperti kelenjar pankreas bahkan hingga saluran pencernaan dan pernapasan anda. Adapun beberapa kelainan genetis  lainnya yang mungkin ditimbulkan adalah memiliki kolestrol tinggi dan kelainan bentuk sel darah kemudian thalassemia atau adanya asam amino dalam pembentukan hemoglobin pada tubuh dan adanya penyakit yang berhubungan dengan lemak di dalam sel terutama mempengaruhi saraf dan sel otak.

Apakah informasi ini bermanfaat?

1 2 3 4 5

Leave a Reply