data-ad-format="auto"

Inilah Dampak yang Akan Terjadi Jika Anda Tidak Menerapkan Pola Pengasuhan Disiplin

Disiplin merupakan sebuah sikap yang merujuk pada karakter seseorang mengenai tanggung jawab serta caranya bersikap terhadap nilai-nilai yang dipercayainya.

Setiap orang tua pasti menginginkan anaknya itu bisa menjadi individu yang disipling, dengan kata lain ia bertanggung jawab dan juga konsisten. Dengan menjadi pribadi yang disiplin banyak orang yang meyakini jika pada akhirnya sikap ini mampu membawa seseorang menjadi sukses dan berhasil di masa depannya, atau dengan kata lain, salahsatu resep menjadi orang yang sukses itu dengan cara menjadi disiplin. Oleh karena itu banyak orang tua yang melakukan pendisiplinan dengan caranya masing-masing untuk membuat anaknya bisa menjadi orang yang disiplin dan merasakan sukses di kemudian hari.

Meskipun demikian banyak yang kemudian menerapkannya dengan kurang tepat sehingga, alih-alih membuat anak menjadi disiplin malah membuat anak tersebut tertekan dan lebih jauh lagi justru tumbuh menjadi seorang pemberontak karena cara pendisiplinan yang kurang tepat. Kurang tepatnya pendidikan orang tua dalam upaya mendidiplinkan anak ini juga pada akhirnya banyak membuat stigma mengenai aksi disiplin ini sebagai aksi yang otoriter dan sebenarnya tidak perlu dilakukan.

 display: block; margin-left: auto; margin-right: auto;

Berpatokan pada hal tersebut, maka ada juga orang tua yang justru membiarkan anaknya dan santai saja memberikan kelonggaran tanpa menerapkan pola disiplin di dalam kehidupan anaknya. Berbagai macam alasan muncul, seperti dengan disiplin maka anak akan terkekang, dengan disiplin anak bisa tertekan dan banyak hal lainya. Padahal jika dicermati justru tidak kalah banyak juga hal yang kurang baik dampak dari tidak disiplinnya anak anda tesebut.

Baca Juga: Repot Bayi Sering Ngompol? Gunakan Sprei Waterproof, Atasi Ompol dan Bau Pesing

Dampak Anak Tidak Mendapatkan Pengajaran Disiplin

Untuk mendisiplinkan anak anda, bahkan anda bisa memulainya dari sejak bawyi sebab proses pembelajaran disiplin juga tidak semata-mata orang tua yang keras dalam mendidik anak dengan menetapkan sejumlah aturan, namun juga dengan memberikan contoh secara nayata melalui sikap dan kegiatan sehari-hari yang dilakukan oleh orang tua sebagai teladan dan panutan bagi anak-anaknya.

Bayi Kesulitan Mengontrol Emosi yang Dimilikinya

Jika anda baru menetapkan pola disiplin pada anak yang sudah berusia dewasa mungkin terhitung cukup telat, meskipun demikian tidak mengapa daripada telat sama sekali, namun alangkah lebih baiknya anda memberikan pola pengasuhan disiplin bahkan sejak anak anda msih bayi. Lantas bagaimana cara mengajarkan pola hidup disiplin kepada bayi anda?

Bayi akan mengenal kedisiplinan dari kegiatan sehari-hari yang dilakukannya. Sehingga sebaiknya anda sebagai orang tua memperhitungkan waktu dan kegiatan sehari-harinya secara tetap dan memiliki aturan, sehingga bayi akan mengenali polanya sendiri. Dengan menetapkan jadwal kegiatan yang pasti anda telah membantu bati anda mengontrol dan mengenal emosinya melalui kebiasaan anda sehari-hari. Menyangkut pendisiplinan pada bayi yang kemudian anda bisa lakukan ialah dengan menetapkan sejumlah pola kegiatan yang secara kontinyu atau berkelanjutan dijalankan oleh orang tuannya, dari mulai waktu tidur bayi, pola makan atau pemberian ASI, serta menjaga kebersihan bayi anda itu sendiri.

Membuat Batita Anak Anda Berbuat Semaunya Sendiri

Memasuki usia batita tentunya anak anda sudah mulai mengenal dan bisa mengerti apa yang disampaikan oleh anda sebagi orang tuannya. Di saat ini anda bisa memulai menjalankan pola disiplin dengan berbicara kepadanya, dan tidak hanya melalui sikap dan perbuatan saja. Pengertian bisa anda berikan kepada anak anda sesuai dengan usianya mengenai batasan-batasan aturan yang anda ingin terapkan.

Dalam usia yang terhitung memasuki tahap perkembangan di mana anak anda mulai tumbuh dan penasaran dengan berbagai hal ini terhitung cukup sulit untuk diberikan pengetian sehingga dibutuhkan ketelatenan dan ketekunan untuk membuatnya mengerti mengenai pola-pola kedisiplinan yang hendak anda berikan.

Untuk menerapkan pola disiplin ini anda harus mengerti 3 rule utama, yakni taktik, pengertian, dan penyampaian yang jelas. Untuk yang pertama, yaitu taktik, aturan ini anda gunakan di saat anda ingin mengalihkan perhatian anak anda di saat ia mulai tidak konsisten dengan jadwal yang diberikan, contohnya ialah ketika sudah memasuki jam tidur dan ia belum tidur, maka anda bisa mengalihkan anak tersebut dari tv untuk mendengarkan cerita dongeng di kamar sampai ia tertidur. Kedua adalah pengertian, di mana yang dimakksud di sini adalah anda harus selalu memberikan pengertian kepada anak anda atas perihal yang anda larang, kemukakan alasan-alasan anda kepadannya mengapa anda tidak mengizinkannya, namun jangan lupa penyampaiannya harus mudah dan sesuai dengan bahasa anak seumurnya. Sampaikan dengan jelas mengenai batasan yng ingin anda berlakukan, seperti jika anda tidak menghendakai anak bemaindi dekat rumah, maka utarakan dengan jelas jika anda menginginkannya bermain di teras rumah, bukan malah jangan mengatakan jangan mai terlalu jauh, karena hal tersebut bisa memnigungkannya.

Anak Pra-Sekolah Sulit Mengikuti Jadwal

Anak pra-sekolah biasanya sudah mulai memiliki jadwal tetap sehari-hari yang harus ia patuhi dan jalankan dengan disiplin. Anak di masa ini mulai diberikan tanggung jawab untuk menepati jadwal dan waktu sesuai dengan apa yang telah dibuat. Meskipun demikian peran orang tua tetaplah besar dan tidak bisa dihilangkan. Masih banyak hal-hal yang perlu mendapat bimbingan anda agar ia fokus terhadap pola kegiatan sehari-harinya.

Sikap tidak disiplin yang tidak dimilikinya terkadang juga bisa sangat merugikan baginya, sebab seringkali ketidakdisiplinannya membuatnya kehilangan beberapa barang bawaannya yang ia lakukan terus menerus dan berulang. Kepadatan jadwal baru dalam hidupnya yang tidak dibarengi dengan pengaturan waktu yang baik bisa membuatnya kesulitan mengikuti jadwal yang dimilikinya sendiri.

Anak SD Kelas Rendah

Di dalam waktu ini anda bisa melihat jika pola disiplin tidak diterapkan dengan baik, maka anda akan mendapati jika anak anda di masa ini menjadi cukup teledor dan kesulitan mengikuti ritme aturan sekolah yang diterapkan baginya. Memasuki masa sekolah SD tentunya peraturan dan jadwalnya lebih berat dan ketat ketimbang ketika anak berasa di usia pra-sekolah. Oleh karena itu ketika pola disiplin tidak diterapkan, banyak hal yang berjalan tidak seperti yang diharapkan. Keteledoran anak mulai terlihat, seperti lupa mengerjakan pekerjaan rumah, lupa membawa buku pelajaran, datang telat dan masih banyak lagi lainnya.

 

Anak SD Kelas Tinggi

Di masa inilah dampak kketidak disiplinan anak anda akan semakin terlihat, sebab sebagian besar sudah berimbas ke dalam penilaian guru dan prestasinya. Nilai-nilainya cenderung kurang memuaskan karena ia kurang mampu membagi waktu bermaindan belajarnya, ketidakdisiplinan juga membuatnya menjadi selalu resah dan terburu-buru. Kebanyakan orang tua baru menyadaarinya di titik ini, bahkan lebih jauh lagi, dan jika sudah di titik ini, maka hal yang pertama dilakuakn jua adalah menyalahkan si anak dan mulai memberikan pola pengasuhan kedisiplinan yang kemudian dipandang sebagai sesuaitu yang begitu kaku dan berat, padahal jika anda melihat flashback, maka anda sebagai orang tualah yang sudah mengabaikan untuk mendampingi anak anda untuk belajar mengenai pribadi yang disiplin.

Bagaimana? Sudah mengerti mengapa anda harus mengajarkan anak anda untuk bisa disiplin sejak dini? Disiplin sendiri merupakan sebuah sikap yang patuh dan konsisten serta bertanggung jawab terhadap nilai-nilai yang sudah dipercayai. Dengan disiplin anak anda akan berkembang menjadi seorang individu yang bertanggung jawab dan serta konsisten terhadap tugas atau pekerjaan yang dibebankan dan menjadi tanggung jawabnya.

Loading...

Follow us