data-ad-format="auto"

Tips Sahur Sehat Untuk Ibu Hamil

Pada dasarnya puasa di bulan ramadhan bisa dilakukan meskipun anda sedang mengalami masa kehamilan asalkan tidak mengganggu kesehatan janin anda.

Walaupun dalam agama kita telah memerikan kelonggaran untuk anda yang sedang hamil dan tidak kuat untuk menjalankan ibadah puasa jika diperkirakan akan mengganggu kehamilan diperbolehkan untuk tidak melakukan puasa. Pada trimester pertama sebagian ibu hamil mengalami perubahan kondisi sehingga sulit untuk beradaptasi, kondisi yang mungkin terjadi adalah morning sickness berat, pencernaan yang terganggu, mengalami dehidradi ataupun perdarahan.Kondisi ini jika dipaksakan untuk berpuasa akan semakin parah. Anda dapat berkonsultasi dengan dokter untuk memastikan kesehatan janin sebelum anda berpuasa.

Setelah melalui pemeriksaan dokter dan dinyatakan dapat melakukan ibadah puasa maka anda harus tetap menjaga nutrisi selama berpuasa. Waktu yang diberikan untuk menambah dan menjaga asupan nutrisi selama puasa yaitu ketika sahur dan berbuka. Kedua waktu itu sangat penting untuk memberikan asupan gizi yang dibutuhkan anda dan janin anda. Selama anda berpuasa janin tidak mungkin berpuasa juga dengan kata lain asupan nutrisi di pagi, siang dan sore harus dipenuhi di kedua waktu tersebut, ketika sedang sahur dan berbuka. Harus anda perhatikan bukan berarti  kuantitas makanan yang harus anda tingatkan akan tetapi kualitas makanan dengan nutrisi yang diperlukan sepanjang hari. Sahur adalah waktu mengawali puasa yang sangat penting untuk memperhatikan jenis makanan yang memberikan gizi yang mencukupi kebutuhan gizi.

TIPS-SAHUR-SEHAT-IBU-HAMIL.jpg

Baca Juga: Panduan Lengkap Kehamilan dan Persalinan

Berikut tips sahur yang sehat untuk ibu hamil :

1.  Makanan mengandung karbohidrat komplek pada waktu sahur bisa anda penuhi dari tambahan  jagung, pasta, singkong, ubi, kentang, nasi merah, dan sereal. Bukan berarti anda harus memaksakan diri untuk mengkonsumsi karbohidrat dalam porsi yang lebih banyak, anda dapat mendapatkan karbohidrat dari sumber lain yang dapat menghasilkan kalori seperti tambahan dari kentang atau pasta.

2.  Konsumsi sayuran satu mangkuk sedang dengan jenis sayuran beraneka warna. Sayuran hijau, orange, kuning, putih, ungu dan merah. Kelompok sayuran akan menyumbangkan mineral, vitamin dan antioksidan bagi anda dan janin.

3.  Protein dapat anda peroleh dari jenis ikan, daging unggas dan daging merah. Anda dapat memilih daging rendah lemak sehingga aman dikonsumsi untuk ibu hamil selain itu protein nabati bisa anda dapatkan dari kacang kedele, tahu dan tempe. Cukup satu potong satu protein yang dapat anda pilih untuk menu sahur anda.

4.  Anda dapat mengkonsumsi buah di akhir waktu sahur anda, cukup dengan 1 hingga 2 potong buah. Konsumsi jenis buah yang beraneka ragam setiap sahur sehingga mencukupi nutrisi.

5.  Asupan nutrisi selain dari jenis makanan yang dikonsumsi ketika sahur bisa anda dapatkan dari susu khusus ibu hamil.

6.  Hindari makanan yang berasa tajam, makanan dengan rasa pedas dan terlalu asam justru akan membuat anda mengalami gangguan perut yang meningkatkan iritasi lambung menimbulkan mual-mual bahkan sampai muntah.

7.  Makanan yang terlalu asin akan merangsang anda untuk cepat lapar disiang hari, hindari makanan dengan kandungan garam tinggi .Bahkan dapat mengakibatkan gangguan kesehatan seperti darah tinggi bila konsumsinya tidak dibatasi.

8.  Jangan langsung tidur, setelah sahur ada baiknya anda melakukan aktivitas ringan di dalam rumah sehingga membantu mengurangi kesulitan bergerak setelah makan sahur.

Loading...

Follow us