data-ad-format="auto"

Persiapan Penting yang Perlu Dilakukan Ibu Hamil yang Hendak Ikuti Puasa Ramadhan

Puasa Ramadhan tinggal menghitung hari namun persiapan dan sensasi bulan puasa sudah mulai dirasakan saat ini. Terlihat perubahan ini dengan banyaknya penjual kurma yang mulai menjajakan dagangannya. Penjual petasan yang mulai mengiasi warung-warung kecil. Juga supermarket dan mini market yang mulai mengeluarkan stok kue kaleng dan pelengkapan puasa yang mulai disusun dengan rapi.

Bulan puasa adalah bulan dimana seluruh umat muslim di dunia khususnya mereka yang sudah baligh dan mampu diwajibkan untuk menjalani ibadah puasa. Dari mulai waktu fajar sampai dengan tenggelam matahari di waktu adzan magrib.

Mereka yang menjalani puasa tidak diperbolehkan makan dan minum selama satu harian penuh. Ibadah ini akan berlangsung selama satu bulan penuh dan diharapkan mereka yang menjalani ibadah puasa dapat memetik pelajaran penting dari menjalankan ibadah suci yang satu ini. Baca juga: 

Nah, untuk ibu hamil yang mampu untuk menjalankan puasa dan mau. Biasanya sebelum menjalankan ibadah yang satu ini kesehatan mereka akan dilihat terlebih dahulu. Sehingga ketika anda berkonsultasi ke dokter mengenai boleh atau tidaknya menjalankan puasa. Biasanya dokter akan bertanya kembali apakah kita kuat atau tidak menjalaninya. Baca juga: Teknik Relaksasi Menjelang Persalinan

Baca Juga: Panduan Lengkap Kehamilan dan Persalinan

Untuk anda yang saat ini hendak menjalankan ibadah puasa berbarengan dengan kehamilan anda. Maka mari kita simak persiapan penting yang perlu dilakukan oleh ibu hamil yang hendak menjalankan ibadah puasa.

Persiapan Penting yang Perlu Dilakukan Ibu Hamil yang Hendak Ikuti Puasa Ramadhan

Sebelum membahas lebih jauh mengenai persiapan puasa untuk ibu hamil. Penting sekali untuk anda dan kita semua memahami tentang kehamilan itu sendiri. Hal ini tentu dilakukan demi mengenali kondisi kehamilan sang ibu dan memahami bagaimana kondisinya dengan bai.

Kehamilan sendiri dibagi kedalam 3 bagian, yakni trimester pertama, trimester kedua dan juga trimester ketiga. Hitungan trimester ini dibagi kedalam 3 bulan pertama, kedua dan ketiga.

Setiap kondisi masing-masing trimester yang dijalani oleh ibu hamil tentu memiliki pengaruh dan kondisi berbeda. Dimana hal ini penting sekali menentukan seperti apakah persiapan yang wajib dilakukan oleh ibu hamil yang akan menjalankan ibadah puasa. Demi terjamin dan terjaganya kesehatan bayi dan ibu hamil dengan baik. Maka persiapan ini penting diketahui dengan baik.

Nah, untuk memahami lebih jauh tentang persiapan puasa yang akan dijalani oleh ibu hamil. Maka dibawah ini kita simak beberapa informasi mengenai penjelasan tahapan kehamilan sesuai dengan trimester.

Tahapan Kehamilan Seusai dengan Trimester

Sebagaimana telah dijelaskan diatas bahwa tahapan kehamilan pada ibu hamil akan dapat menentukan kondisi kesehatan ibu hamil dan bagaimana pengaruh kehamilan terhadap kemampuan ibu untuk ikut menjalani ibadah puasa.

Oleh karenanya, sebelum membahas lebih jauh tentang persiapan kehamilan yang penting dilakukan. Dibawah ini adalah penjelasan trimester kehamilan yang penting diketahui.

Trimester Pertama

Masa ini adalah tiga bulan pertama usia kehamilan seorang wanita. Pada masa ini wanita hamil akan mungkin menghadapi beberapa gejala keluhan kehamilan yang cukup menyiksa. Akan tetapi hal ini adalah kondisi yang wajar yang merupakan bagian dari adaptasi tubuh terhadap kondisi kehamilan yang baru yang terjadi pada rahim anda.

Mual dan muntah, pusing dan gejala kehamilan lainnya akan mungkin anda rasakan pada usia kehamilan trimester ini. Kondisi mual muntah pun akan membuat lambung dalam keadaan yang rawan. Kondisi ini akan mudah membuat ibu hamil mengalami maag yang kambuh pada saat membiarkan perut kosong dalam waktu yang lama.

Oleh karenanya, puasa pada masa trimester yang satu ini akan mungkin membuat ibu hamil mengalami gejala yang lebih buruk. Namun demikian, ibadah yang dijalani masih diperbolehkan selama ibu hamil mampu mengontrol kondisinya dengan baik.

Trimester Kedua

Pada tahapan kehamilan ini tanda dan gejala keluhan kehamilan sudah mulai menghilang. Dan kondisi ibu hamil pun akan lebih siap untuk menjalani puasa. Oleh karenanya, untuk anda yang ingin menjalankan ibadah puasa maka waktu ini adalah waktu yang tepat.

Trimester Ketiga

Masa ini ibu hamil sudah akan menghadapi persalinan. Bila ibu dan bayi sehat maka anda akan dapat diperbolehkan menjalani kehamilan dengan baik. Hanya saja, satu hal penting adalah perhatikan asupan gizi kedalam tubuh anda dengan baik. Hal ini dilakukan untuk menunjang tumbuh kembang bayi yang sebentar lagi akan dilahirkan.

Apa Saja Persiapan Penting yang Harus Dilakukan Untuk Ibu Hamil yang Hendak Jalankan Puasa?

Nah, setelah mengetahui fase kehamilan diatas dengan baik dan mengetahui bagaimana kehamilan difase yang bersangkutan dapat mempengaruhi anda. Dibawah ini anda akan dapat mengetahui apa saja persiapan yang perlu untuk anda lakukan dengan baik saat hendak menjalani puasa untuk ibu hamil.,

Periksakan Ke Dokter

Langkah pertama yang penting untuk dilakukan dengan baik untuk anda para ibu hamil yang hendak menjalankan ibadah puasa adalah dengan berkonsultasi dengan dokter. Hal ini penting sekali untuk mengetahui bagaimana kesiapan tubuh ibu ketika menjalani ibadah yang satu ini.

Dokter akan mempertimbangkan kondisi kesehatan ibu dan janin yang ada dalam kandungan. Ketika janin dan ibu sehat maka kemungkinan besar anda akan dapat diperbolehkan untuk bisa menjalankan ibadah puasa dengan baik.

Persiapkan Apa Saja yang Akan Dikonsumsi

Nah, selain pentingnya berkonsultasi dengan dokter mengenai kondisi kesehatan ibu. Gizi dan asupan makanan pun penting didiskusikan dengan baik. Hal ini apalagi ketika anda masih dalam tahapan kehamilan trimester pertama. Dimana pada masa ibu pembentukan tubuh janin masih berjalan dengan pesat. Kurangnya asupan vitamin dan gizi bisa mungkin mempengaruhi tumbuh kembang janin yang terganggu.

Untuk itulah, maka sebaiknya perhatikan dengan baik untuk selalu mengkonsultasikan mengenai masalah gizi ini dengan dokter. Selain itu, perhatikan untuk selalu mengasup tubuh dengan makanan sehat seperti sayur dan buah.

Lakukan Cek Ulang Dipertengahan Puasa

Hal penting selanjutnya yang perlu anda lakukan adalah dengan melakukan cek kehamilan kembali pada masa pertengahan puasa. Hal ini dilakukan untuk memonitor kondisi kesehatan ibu dengan baik.

Lewat pengecekan ini dokter akan dapat memantau kondisi perkembangan janin dan keluhan yang mungkin ibu rasakan selama menjalankan ibadah puasa. Akan tetapi, ketika tidak ditemukan keluhan apapun maka puasa yang anda jalani dapat anda lanjutkan dengan baik.

Segera Periksakan ke Dokter Saat Alami Keluhan

Ketika selama menjalani ibadah puasa ibu lantas menjumpai adanya keluhan seperti pusing, lemas yang berlebihan atau mungkin sakit pada bagian tubuh. Maka jangan sungkan untuk memeriksakan kondisi ini ke dokter dengan baik.

Hal ini penting dilakukan untuk menghindari adanya keluhan yang terjadi sebab puasa yang anda jalani. Oleh karenanya sigaplah untuk selalu mengkonsultasikan masalah ini dengan baik.

Kurangi Aktivitas Fisik

Mengurangi aktivitas fisik selama puasa untuk ibu hamil adalah hal penting yang perlu diperhatikan dengan baik. Hal ini dilakukan untuk menjaga stamina dan kesehatan ibu hamil dengan baik.

Loading...

Follow us