data-ad-format="auto"

Mengatasi Nafsu Makan yang Semakin Berkurang Selama Kehamilan

Kebanyakan wanita takut mengalami kenaikan berat badan, termasuk wanita hamil yang was-was apabila berat badannya tidak kembali ke semula. Beberapa wanita hamil membatasi diri untuk mengkonsumsi makanan selama kehamilan padahal nutrisi yang mencukupi kebutuhan gizi harian dapat membantu tumbuh kembang janin. Bagaimana dengan ibu hamil yang justru kehilangan nafsu makan, biasanya dikeluhkan oleh ibu hamil pada minggu-minggu awal kehamilan mereka. Normalkan kondisi kehilangan nafsu makan di usia kehamilan muda?

Beberapa gejala wanita berkaitan dengan kurangnya nafsu makan selama kehamilan termasuk perasaan umum seperti sakit, merasa mual, dan benar-benar ingin muntah. Beberapa ibu hamil lebih ekstra sensitif terhadap bau makanan, yang membuat mereka merasa mual dan muntah, sementara yang lain mendapatkan rasa asam di mulut yang membuat mereka tidak mau makan sama sekali.

Bahkan beberapa ibu hamil tidak merasa seperti makan apa-apa dan bisa bertahan berjam-jam tanpa makan, meskipun itu akan memicu risiko gangguan pada kesehatan ibu dan janin. Ibu hamil lainnya seringkali mendambakan makanan tertentu saja sementara membenci makanan lain. Sedangkan sebagian ibu hamil lainnya suasana hati juga mempengaruhi kurangnya minat dalam makanan. Karena hilangnya nafsu makan, ibu hamil mengalami penurunan berat badan di awal kehamilan.

Penelitian yang dilakukan, American Pregnancy Association lebih dari 50% ibu hamil menderita kehilangan nafsu makan dan mual selama tiga bulan pertama kehamilan. Biasanya, gejala ini mulai sekitar minggu keenam kehamilan. Tapi bagi banyak wanita, gejala-gejala ini mulai berkurang sekitar minggu kedua belas. Selain itu, kehilangan nafsu makan bagi kebanyakan wanita hanya terjadi selama tahap awal kehamilan dan dapat dikendalikan oleh perubahan perilaku selama kehamilan

Baca Juga: Panduan Lengkap Kehamilan dan Persalinan

Penyebab Kehilangan Nafsu Makan Selama Kehamilan

Mual atau morning sickness, muntah, dan kehilangan nafsu makan selama trimester pertama adalah gejala umum yang menjadi pengalaman kebanyakan ibu hamil. Ini adalah gejala normal awal kehamilan dan tidak ada alasan untuk khawatir. Kadang-kadang gejala melampaui trimester pertama, tetapi mereka biasanya bersifat sementara. Namun, apabila terjadi berkepanjangan, sebaiknya berkonsultasi dengan ahli medis karena akan menyebabkan terjadinya dehidrasi dan kekurangan gizi pada ibu dan janin.

1.    Mual

Alasan utama anda kehilangan nafsu makan selama awal kehamilan anda adalah mual. Perasaan mual mengurangi keinginan Anda untuk makan. Mual dan muntah sering disebut sebagai "morning sickness", karena biasanya terjadi di pagi hari, meskipun beberapa ibu hami  terus memiliki perasaan ini sepanjang hari dan malam. Dokter kandungan mengatakan bahwa gejala-gejala yang normal biasanya dimulai pada minggu keenam kehamilan dan akhir pada minggu kedua belas, tetapi untuk beberapa ibu hamil ini bisa berlangsung selama periode kehamilannya. Jika muntah parah dapat menyebabkan dehidrasi, dan jika berkepanjangan dapat menyebabkan kekurangan gizi yang tidak akan baik baik untuk ibu maupun bayi.

2.    Hormonal Perubahan

Selama kehamilan tubuh menyesuaikan dengan kehadiran janin di dalam rahim untuk mendukung pertumbuhan dan perkembangannya. Progesteron, merupakan hormon wanita yang dapat meningkatkan penebalan dinding rahim, sehingga memerlukan adaptasi untuk mengakomodasi bayi. Namun, salah satu efek samping dari peningkatan progesteron adalah perlambatan bawah dari sistem pencernaan, yang dapat menyebabkan penurunan nafsu makan.

3.    Sembelit

Banyak wanita mengalami konstipasi selama kehamilan. Hal ini disebabkan oleh peningkatan kadar progesteron dan dengan asupan zat besi tambahan yang diberikan oleh  dokter kandungan untuk ibu hamil. Ketika Anda sembelit Anda mungkin mengeluarkan tinja keras atau mengalami kesulitan buang air besar. Hal ini dapat menyebabkan hilangnya nafsu makan. Sembelit juga dapat melanjutkan ke bagian akhir kehamilan ketika bayi dalam rahim membesar menekan pada perut, membuat sulit buang air besar. Hal ini dapat membuat Anda merasa kenyang, sehingga menghambat nafsu makan Anda.

4.    Tumbuh Bayi

Beberapa wanita juga mengalami kehilangan nafsu makan selama tahap akhir kehamilan. Saat bayi Anda tumbuh, rahim Anda menekan pada perut, membuat Anda merasa kurang lapar. Anda juga mungkin merasa lebih kenyang, sehingga membuat anda kehilangan nafsu makan. Perasaan kenyang yang seringkali anda rasakan padahal kebutuhan nutrisi untuk bayi dan kesehatan anda belum tercukupi, sehingga tetap mengkonsumsi makanan dalam porsi kecil sangat disarankan.

5.    Ketegangan

Penyebab kehilangan nafsu makan lainnya adalah disebabkan oleh stres pada setiap tahap kehamilan selain itu kelelahan yang seringkali dialami oleh ibu hamil dapat memicu kehilangan nafsu makan pada usia kehamilan muda. Inilah yang menyebabkan ibu hamil kehilangan nafsu makan karena ketegangan yang dialami selama kehamilan.

Cara Mengatasi Kehilangan Nafsu Makan selama Kehamilan

Sebagian besar gejala-gejala ini normal dan bersifat sementara. Untuk mengatasi kehilangan nafsu makan Anda dan mempertahankan kecukupan gizi selama kehamilan. Berikut adalah cara yang dapat dicoba ketika ibu hamil mengalami kehilangan nafsu makan :

  1. Jangan memaksakan diri untuk makan besar (nasi atau jenis karbohidrat) di pagi hari.
  2. Makanlah dalam porsi kecil.
  3. Makan dalam jumlah kecil tapi makan lebih sering sepanjang hari.
  4. Hindari makanan berlemak dan makanan yang sulit dicerna.
  5. Konsumsi makanan kaya serat seperti buah-buahan dan sayuran untuk mencegah sembelit dan menjaga kesehatan yang baik.
  6. Cobalah konsumsi makanan seperti Pisang, Gandum  dan roti panggang.
  7. Hindari makanan dengan bau yang kuat atau rasa seperti makanan pedas, ikan atau telur di pagi hari karena ini dapat memicu mual.
  8. Hindari stres dan kelelahan.
  9. Minum banyak air untuk menghindari dehidrasi.
  10. Aroma lemon atau mengisap permen asam bisa membantu meredakan rasa mual.
  11. Beberapa wanita dianjurkan minum teh jahe atau jahe untuk mengurangi kehilangan nafsu makan.
  12. Jika gejalanya menetap atau jika Anda khawatir bahwa gejala tidak normal, yang terbaik adalah berkonsultasi dengan dokter untuk menentukan apakah Anda perlu perawatan lebih lanjut.

Sehingga untuk tetap menjaga kesehatan ibu dan janin maka dapat dilakukan cara dengan tetap terhidrasi. Tubuh ibu hamil sangat mudah terkena dehidrasi karena janin membutuhkan cairan. Anda dapat melengkapi dengan setidaknya delapan gelas per hari ataupun lebih jika cuaca panas luar atau anda berkeringat banyak.

Sebaiknya makan lebih sering dengan porsi yang kecil. Makan terlalu banyak pada satu waktu dan Anda akan berakhir merasa kenyang dan kehilangan nafsu makan di waktu makan selanjutnya, terutama karena kondisi janin yang semakin besar sehinga ruang di dalam perut menjadu lebih sempit. Anda dapat membawa makanan yang bergizi seperti kacang ataupun kismis sehingga Anda akan memiliki sesuatu yang sehat  ketika mogok makan.

Perlakukan diri Anda dengan makanan favorit sekali-sekali. Ini akan membuat lebih mudah bagi Anda untuk mengatakan tidak pada waktu lain. Meskipun demikian perhatikan berat badan kehamilan Anda. Menu Makan yang baik adalah makanan yang mengandung aneka gizi yang bermanfaat untuk tumbuh kembang janin dan kesehatan ibu hamil.

Loading...

Follow us