data-ad-format="auto"

Cara Meminimalkan Gangguan Menyusui Pada Bayi Penyakit Kuning

Penyakit kuning cenderung lebih sering terjadi pada bayi yang diberi ASI dan untuk bertahan sedikit lebih lama. Dalam kebanyakan kasus, itu tidak berbahaya, tapi penyakit kuning fobia pada bagian dari orang tua dan penyedia layanan kesehatan sering menimbulkan hambatan untuk keberhasilan menyusui. Berikut adalah beberapa latar belakang pada penyakit kuning dan cara untuk meminimalkan gangguan menyusui. ( Baca : Bolehkah Ibu Menyusui Bayi Kuning? )

Apakah itu Penyakit Kuning?

Penyakit kuning atau juga dikenal sebagai hiperbilirubinemia) yang ditandai warna kulit dan bola mata bayi baru lahir, terutama pada minggu pertama atau kedua berwarna kuning. Penyakit kuning terjadi karena bayi lahir dengan lebih sel darah merah dari yang mereka butuhkan. Ketika hati rusak sel-sel yang berlebihan itu menghasilkan pigmen kuning yang disebut bilirubin. Karena hati yang belum matang bayi yang baru lahir tidak dapat membuang bilirubin dengan cepat, pigmen kuning kelebihan disimpan dalam bola mata dan kulit bayi yang baru lahir.

Jenis penyakit kuning yang disebut penyakit kuning fisiologis, karena itu adalah bagian dari proses tubuh normal. Setelah sistem bilirubin pembuangan bayi yang baru lahir jatuh tempo dan sel-sel darah merah yang berlebihan berkurang, reda ikterus biasanya dalam satu atau dua minggu dan menyebabkan bayi tidak membahayakan. Penyakit kuning lebih sering terjadi pada bayi prematur, yang kurang mampu mengatasi kelebihan bilirubin. ( Baca : Bayi Kuning, Kenali dan Waspadai )

Dalam beberapa situasi, seperti ketidakcocokan golongan darah antara ibu dan bayi, penyakit kuning mungkin hasil dari masalah yang melampaui kerusakan normal sel darah merah yang berlebihan. Pada kasus yang jarang, tingkat bilirubin dapat meningkat cukup tinggi untuk merusak otak bayi. Untuk alasan ini, jika penyedia layanan kesehatan mencurigai bahwa sesuatu yang lebih dari ikterus fisiologis yang normal adalah penyebab warna kuning bayi, kadar bilirubin akan dipantau lebih dekat, dengan menggunakan sampel darah. Jika tingkat bilirubin terlalu tinggi, dokter mungkin mencoba untuk menurunkan tingkat bilirubin menggunakan fototerapi, lampu khusus yang membubarkan bilirubin ekstra di kulit, yang memungkinkan untuk diekskresikan dalam urin.

Baca Juga: Repot Bayi Sering Ngompol? Gunakan Sprei Waterproof, Atasi Ompol dan Bau Pesing

Mengapa Ikterus Menimbulkan Masalah MenyusuiI?

Kadar bilirubin rata-rata 2-3 miligram lebih tinggi pada bayi ASI dibandingkan bayi yang diberi susu formula (14,8 miligram dibandingkan 12,4 miligram). Perbedaan ini diduga disebabkan oleh faktor yang belum teridentifikasi dalam ASI yang mempromosikan peningkatan penyerapan usus bilirubin, sehingga kembali ke dalam aliran darah daripada pindah ke hati. Tingkat yang lebih tinggi penyakit kuning pada bayi ASI juga dapat berhubungan dengan rendahnya asupan susu pada hari-hari pertama setelah kelahiran, karena makan jarang atau tidak efisien. Hal yang biasa bagi penyakit kuning untuk bertahan sedikit lebih lama dalam menyusui bayi, kadang-kadang sampai minggu ketiga setelah kelahiran.

Sementara sebagian besar ikterus baru lahir tidak berbahaya, obat medis umum untuk penyakit kuning dapat mengganggu mendapatkan ASI ke awal yang baik. Oleh karena itu, penyedia layanan kesehatan dan orang tua harus berhati-hati tentang mengobati suatu kondisi di mana obat dapat menciptakan lebih banyak masalah daripada penyakit.

Dalam kebanyakan kasus, tidak perlu untuk mengobati penyakit kuning bila kadar bilirubin kurang dari 20 miligram. Kebanyakan bayi kuning tidak perlu suplemen air, air gula atau susu formula.Menghindari menyusui selama satu atau dua hari tidak biasanya diperlukan untuk menurunkan kadar bilirubin. Selama bayi Anda sehat, sakit kuning tidak akan membahayakan. Jika penyakit kuning bayi Anda berhubungan dengan masalah kesehatan lainnya, ASI dapat membantu untuk tetap melengkapi kebutuhan nutrusi bayi.

Apa Yang Harus Dilakukan Pada Bayi Kuning?

Menurunkan kadar bilirubin bayi juga membantu untuk menurunkan tingkat khawatir kedua orang tua dan penyedia layanan kesehatan. Hal-hal yang Anda lakukan untuk mendapatkan ASI ke awal yang baik juga akan membantu Anda menghindari masalah dengan penyakit kuning. Dengan menyusui  membantu untuk menghilangkan bilirubin dari tubuh bayi. Pastikan bahwa bayi Anda minum ASI dengan baik dan mengisap secara efisien.

Penyakit kuning kadang membuat bayi mengantuk, sehingga bayi yang menderita penyakit kuning dapat diberikan perawatan dengan memberikan ASI yang teratur. Anda juga mungkin harus membangunkan bayi Anda pada siang hari untuk mendorong dia untuk mendapatkan ASI. Anda dapat memberikan ASI kepada bayi anda sesuai dengan kebutuhan bayi anda.

Jika perawatan fototerapi diperlukan karena tingkat bilirubin yang tinggi, berbicara dengan dokter Anda tentang alternatif untuk menempatkan bayi di kamar bayi rumah sakit di bawah lampu fototerapi. Bagi kebanyakan bayi foto-optik bilirubin (lampu fototerapi yang  membantu bayi) bekerja dengan baik. Anda dapat memegang dan menyusui bayi Anda di rumah sementara lampu melarutkan bilirubin.

Jangan memberikan ASI perah dengan tambahan air gula dengan harapan dapat mengurangi kadar bilirubin karena telah terbukti tidak efektif. Bahkan dapat memperburuk penyakit kuning, karena bayi perut bayi yang penuh solusi glukosa dapat menyusui lebih jarang. Sehingga bilirubin mengalami keterlambatan keluar dari tubuh bayi .

Apabila bayi Anda kuning, pastikan Anda memahami apa jenis penyakit kuning bayi Anda memiliki. Jika itu ikterus fisiologis normal, Anda sama sekali tidak perlu khawatir. Jika itu penyakit kuning karena penyebab medis, seperti golongan darah ketidakcocokan, pastikan Anda memahami bahwa ini mudah diobati dan tidak boleh mengganggu menyusui Anda.

Dalam beberapa bayi ASI, kadar bilirubin dapat melebihi 20 miligram dan penyakit kuning dapat berlangsung baik ke minggu kedua kelahiran atau lebih. Bahwa kondisi ini adalah jenis yang berbeda dari penyakit kuning, yang disebut ASI jaundice, yang ditemukan pada sekelompok kecil ibu yang mengandung kandungan ASI diyakini mengganggu penyerapan bilirubin. Pengobatan untuk jenis penyakit kuning yang terlibat pada bayi yang diberikan ASI selama 24 sampai 48 jam.

Penelitian yang lebih baru menunjukkan bahwa kadar bilirubin yang tinggi dan penyakit kuning berkepanjangan pada bayi ASI sehat hanya varian normal ikterus baru lahir fisiologis biasa. Mungkin ada zat dalam susu sebagian besar ibu yang menghambat penyerapan bilirubin oleh usus, tetapi apakah bayi memiliki penyakit kuning sedikit atau banyak terutama disebabkan oleh perbedaan individu dalam kedua bayi dan ibu.

Namun demikian, beberapa penyedia layanan kesehatan  menyarankan periode penyapihan sementara (24 sampai 48 jam) untuk menurunkan kadar bilirubin. Bekerja dengan dokter Anda untuk menentukan apakah ada alternatif lain, misalnya, fototerapi, yang akan memungkinkan menyusui untuk melanjutkan tanpa pembatasan. Pastikan untuk memompa payudara Anda setiap dua sampai tiga jam sehingga Anda akan terus memproduksi ASI dan menghindari infeksi payudara. Dengan demikian bayi yang mengalami penyakit kuning masih dapat diberikan ASI, untuk memeriksa kesehatan ibu dan bayi maka dapat dilakukan konsultasi dengan dokter dikarenakan setiap kondisi ibu dan janin berbeda-beda.

Loading...

Populer di Dunia Bayi

1500+ Rangkaian Nama-Nama Bayi Laki-Laki Islami Modern

Mendapatkan kehamilan memang merupakan salah satu berkah yang luar biasa yang di berikan…

Nama-Nama Bayi Perempuan Islami

Nama adalah doa dan nama juga bisa menjadi pengharapan orang tua kepada anak. Oleh karena…

Cara Ampuh Menaikan Berat Badan Bayi

Pada umumnya bayi dilahirkan dengan berat badan dan ciri yang berbeda satu sama lainnya,…
Default Image

Bayi Muntah Setelah Diberi ASI

sumber : KuliahBidan Gumoh dan muntah sering kali terjadi hampir setiap pada bayi. Gumoh…
Default Image

Mengenal Tanda-Tanda Pertumbuhan Gigi Bayi

Setiap bayi akan memiliki masa pertumbuhan gigi yang berbeda-beda, namun biasanya awal di…

Follow us