data-ad-format="auto"

Bolehkah Ibu Hamil Pakai Minyak Kayu Putih?

Kondisi kehamilan yang dialami seorang wanita tentu membuat dirinya dituntut untuk dapat menjaga kehamilan ini dengan sebaik mungkin.

Segala macam halangan dan rintangan selama masa kehamilan adalah tantangan yang besar yang perlu dilewati dengan baik oleh para wanita hamil sebelum resmi menyandang status sebagai seorang ibu. Ketelitian dan kehati-hatian dalam menjaga kesehatan tubuh dan janin dalam kandungan adalah kewajiban yang perlu dilakukan dengan baik oleh para ibu hamil. Hal ini tentu saja dilakukan guna menghindari masalah yang timbul seperti keluhan kehamilan yang akan mungkin menimbulkan perasaan tidak nyaman dan dampak berbahaya baik bagi ibu hamil maupun si janin dalam kandungan.

Sayangnya, tidak mudah untuk bisa menjalani kehamilan dengan baik dan sehat. Seperti yang kita pahami selama ini bahwa kehamilan yang terjaga kualitasnya akan mungkin memberikan kemungkinkan bayi lahir dengan sehat dan tanpa masalah. Akan tetapi, tidak semua kelahiran dapat berjalan dengan mudah dan terjamin kesehatannya apabila ibu hamil kurang mampu menjaga kehamilannya dengan baik.

Mencukupi kebutuhan nutrisi dan gizi yang dibutuhkan oleh janin selama masa kehamilan adalah tindakan yang penting guna mendukung tumbuh kembang bayi dalam kandungan. Dengan begini, maka kesehatan bayi dan segala perkembangannya akan dapat berjalan dengan baik.

Baca Juga: Panduan Lengkap Kehamilan dan Persalinan

Gizi dan kehamilan adalah dua hal yang tidak dapat dipisahkan pada seorang wanita hamil. Untuk itulah, mencukupi kebutuhan asupan nutrisi dan gizi pada ibu hamil adalah hal penting yang perlu selalu diperhatikan.

 Mencukupi kebutuhan nutrisi dan gizi dalam tubuh dengan baik akan mungkin memberikan kesempatan ibu hamil untuk dapat menjalani kehamilannya dengan baik dan berkualitas. Selain itu, kehamilan umumnya membuat seorang wanita merasa lebih rentan terhadap segala hal.

Apa yang dilakukan oleh ibu hamil sebaiknya tidak melibatkan aktivitas fisik yang berat dan membuat tubuhnya menghabiskan banyak energi sebab hal ini akan dapat berakibat buruk untuk kesehatannya. Pastikan anda mengetahui hal apa saja yang boleh dan tidak boleh anda lakukan selama menjalani masa kehamilan.

Yang terpenting dari hal ini adalah jangan memaksakan tubuh anda untuk menjalankan banyak aktivitas. Sebab kondisi kelelahan yang dialami oleh ibu hamil muda akan mungkin beresiko besar untuk sang janin dalam kandungannya.

Nah, selain mengetahui beberapa hal yang boleh dan tidak boleh dilakukan oleh ibu hamil. Masih ada banyak hal yang perlu diketahui oleh para ibu hamil. Hal ini tentunya menjadi hal penting untuk diketahui sebagai bekal ibu hamil menjalani kehamilannya yang sehat.

Selain itu, banyak pula ibu hamil yang masih merasa ragu pada saat hendak melakukan sesuatu atau hendak mengkonsumsi jenis makanan. Kurangnya informasi kehamilan membuat ibu hamil tidak sedikit melakukan kesalahan.

Ada sebagian ibu hamil menolak melakukan beberapa hal atau mengkonsumsi jenis makanan tertentu karena merasa takut bila hal tersebut akan memberikan dampak yang beresiko untuk kehamilannya. Padahal sebenarnya hal tersebut tidaklah benar, justru sebaliknya hal yang dilewatkan oleh ibu hamil tersebut adalah hal penting yang akan memberikan banyak manfaat baik untuk kesehatan tubuhnya maupun janin dalam kandungannya. Begitupun sebaliknya.

Nah, melihat kondisi ini maka penting sekali untuk ibu hamil mengetahui jenis hal apa saja yang boleh dan tidak boleh untuk dilakukan.

Seperti salah satunya adalah kasus menggunakan kayu putih pada ibu hamil. Kondisi mual, pusing dan lemas yang dialami oleh ibu hamil seringkali membuat mereka merasa tidak nyaman. Nah, untuk mengatasi kondisi inilah kayu putih sebagai obat penyegar atau penenang alami yang memberikan efek relaksasi pada tubuh seringkali dipilih sebagai alternatif yang baik.

Penggunaan kayu putih seperti sebuah obat manjur yang akan dapat memberikan efek nyaman dan tenang. Apalagi pada kehamilan pertama ibu hamil seringkali mengalami gangguan atau keluhan kehamilan yang membuat tubuhnya terasa tidak enak. Hanya saja, pertanyaannya apakah penggunaan kayu putih ini aman pada ibu hamil? Apakah ada efek sampingnya? Nah, untuk menjawab pertanyaan anda mari kita simak penjelasan dibawah ini.

Mengenal Lebih Dalam Minyak Kayu Putih

Bagi sebagian besar keluarga Indonesia, minyak kayu putih menjadi produk yang wajib disimpan di rumah atau dibawa pada saat berpergian. Lantas sebenarnya dari mana manfaat kayu putih ini?

Minyak kayu putih pada umumnya dikemas dalam botol plastik dalam bentuk cairan minyak yang berwarna kehijauan. Bahan ini memiliki nama latin antara lain adalah Cajeput Oil, Kajuputi leucadendra, Aceite de Cajeput, Cajeputi Aetheroleum dan masih banyak lagi.

Adapun minyak jenis ini dihasilkan dari proses destilasi uap ranting dan daun segar dari pohon kayu putih, yakni Melaleuca Leucandendra. Guna mendapatkan sari atau esensnya, daun kayu putih yang di dipetik ketika cuaca panas akan direndam dengan menggunakan air dan disuling.

Proses selanjutnya disebut dengan difermentasi yang dilakukan selama satu malam. Cairan yang dihasilkan dari penyulingan inilah yang dikenal memiliki aroma yang amat tajam, menyerupai perpaduan antara aroma kamper dan juga terpentin.

Minyak kayu putih sendiri mengandung bahan kimia yang dinamakan dengan sineol (cineole) yang dapat memberikan sensasi hangat apabila diaplikasikan pada bagian kulit. Rasa hangat inilah yang akan dapat memberikan kenyamanan dan akan dapat berperan sebagai pereda sakit. Dari sineol pulalah yang memberikan aroma kuat pada kayu putih. Bahan ini pun terdapat pula pada minyak telon yang umum diberikan pada bayi atau balsem untuk memijat atau meredakan rasa nyeri. Lantas apakah pada ibu hamil penggunaan bahan ini aman dilakukan? Simak dibawah ini.

Bolehkah Ibu Hamil Pakai Kayu Putih?

Pada umumnya minyak kayu putih boleh dan aman digunakan oleh sebagian besar orang pada kadar yang tidak berlebihan. Akan tetapi bahan ini tidak dianjurkan untuk digunakan pada bagian kulit yang mengalami luka bakar atau luka yang terbuka. Pada sebagian kecil orang, penggunaan kayu putih bisa saja menyebabkan reaksi alergi.

Hingga sampai saat ini sebenarnya belum ada penelitian lebih lanjut mengenai efek samping yang akan dirasakan oleh ibu hamil yang menggunakan minyak kayu putih untuk diaplikasikan pada tubuhnya. Dengan demikian, untuk anda yang seringkali menggunakan kayu putih dan dioleskan pada bagian perut untuk menenangkan perasaan tidak nyaman yang dirasakan, anda memang tidak dilarang menggunakan bahan yang satu ini. Apalagi dampak menenangkan dari penggunaan minyak ini akan memberikan efek yang nyaman untuk anda dan mengatasi perasaan sakit atau nyeri yang dialami.

Hanya saja, sebaiknya penggunaannya jangan terlalu berlebihan. Sebab kondisi ini akan mungkin tidak baik untuk kulit bayi. Hanya saja, penggunaan minyak kayu putih memang cukup aman digunakan pada kulit anak-anak selama mereka tidak menghirup atau mengoleskannya pada bagian wajahnya. Perlu diketahui, menghirup minyak kayu utih akan mungkin mendatangkan resiko gangguan pernapasan dan bahkan serangan asma pada penderita.

Demikianlah beberapa hal yang dapat disampaikan dari bolehkah ibu hamil pakai kayu putih. Semoga bermanfaat dan sampai jumpa kembali pada pembahasan yang lainnya.

Loading...

Follow us