data-ad-format="auto"

Batasi Makanan Manis Pada Anak

Sering kali anak yang rewel diberikan permen atau coklat. Orang tua menganggap permen atau coklat dapat membuat rewelnya berlalu. Anak-anak memang sangat senang sekali dengan makanan manis salah satunya adalah permen. Permen atau sejenis gula-gula yang mengandung kalori tinggi, umumnya bahan dasar permen yaitu gula, air dan sirup fruktosa. Kandungan yang terdapat di dalam permen dapat menimbulkan beberapa kondisi buruk pada kesehatan anak, sebenarnya tidak saja permen, coklat  akan tetapi makanan manis lainnya sebaiknya anda batasi pada anak anak.

Beberapa alasan untuk membatasi makanan manis seperti permen, coklat atau kue dengan pemanis buatan dikarenakan anak yang sering kali mengkonsumsi makanan tersebut memiliki perasaan kenyang sehingga menghambat makanan bergizi untuk pertumbuhannya. Bahkan penelitian menemukan kandungan gula yang terlalu banyak dikonsumsi oleh anak-anak akan meningkatkan resiko kepadatan tulang yang buruk, obesitas atau diabetes tipe 2. Selain itu kondisi yang sering kali dialami anak-anak adalah gigi berlubang sehingga menyebabkan anak-anak mengalami sakit gigi dan kurang nafsu makan.

Berikut adalah cara-cara yang dapat anda lakukan untuk membatasi asupan makanan atau minuman yang mengandung gula berlebih, yaitu :

1.  Kenali gula tambahan pada makanan anak

Sekitar 70 persen dari makanan yang ditujukan untuk anak-anak, sering kali dijumpai gula tambahan, sehingga anda harus sangat selektif dalam membaca label makanan. Daftar gula tambahan yang sering kali terdapat pada makanan anak adalah sirup jagung fruktosa tinggi, konsentrat jus buah, laktosa, maltose, sukrosa, glukosa, dekstrosa, tetes, Barley malt, Diastatic malt, etil maltol, maltodekstrin, madu. Meskipun tidak membahayakan akan tetapi sebaiknya anda memperhatikan kandungan gula tersebut agar prosentasenya tidak terlalu banyak dikonsumsi oleh anak anak.

2.  Memilih minuman sehat untuk anak

Baca Juga: Repot Bayi Sering Ngompol? Gunakan Sprei Waterproof, Atasi Ompol dan Bau Pesing

Selanjutnya adalah minuman manis yang sering kali dikonsumsi oleh anak-anak, sehingga menyumbang 10 sampai 15 persen dari kalori harian. Sehingga ketika anda akan memilih minuman yang manis sebaiknya anda memilih minuman sehat seperti susu. Susu yang berasal dari sapi atau susu kedelai sama-sama bagus. Hal yang perlu diingat hindari menambahkan gula pada minuman susu untuk anak.

3.  Membatasi jajanan permen atau coklat

Hindari untuk melarang mengkonsumsi permen atau coklat, karena akan membuat anak anda mencuri curi untuk mendapatkan makanan tersebut. Sebaiknya anda membatasi konsumsinya dengan hanya memberikan seminggu dua-tiga kali dengan jumlah yang terbatas. Jadi jangan menghalanginya sepenuhnya .

4.  Pilih makanan manis alami

Anda dapat memilih makanan yang manis alami, sehat untuk kesehatan anak. Pilihlah makanan penutup seperti irisan buah dengan yogurth, smothie buah atau jus buah-buahan dengan sedikit kandungan gula buatan sendiri. Dengan begitu anak anda akan mengurangi konsumsi makanan manis yang tidak sehat seperti permen atau coklat. 

5.  Hindari menghubungkan permen untuk kenyamanan anak

Ketika anak Anda marah atau rewel, sebaiknya anda tidak secara otomatis meraih permen favorit untuk menghiburnya. Hal ini bisa membuat hubungan yang tidak sehat antara emosi anak dan makanan tinggi kalori (seperti permen atau coklat) yang akhirnya dapat menyebabkan penambahan berat badan. Hal yang sama berlaku untuk memberikan hadiah atas kemampuan anak anda, sebaiknya menghindari memberikan permen, sebaiknya anda memilih makanan lain atau benda lain seperti mainan atau stiker.

Loading...

Follow us