data-ad-format="auto"

Bagaimana Memulai Menyusui?

Pertama kali ibu mengendong bayi Anda di ruangan bersalin merupakan waktu yang sangat tepat untuk mulai menyusui. Pada mulanya tubuh Anda menghasilkan sejumlah susu yang disebut kolostrum, kolostrum inilah yang akan membantu melindungi bayi dari infeksi. Perut bayi Anda sangat kecil, jadi dia hanya membutuhkan jumlah kecil untuk mengisinya.

Artikel kali ini akan membantu anda yang bertanya tanya bagaimana untuk memulai menyusui pada bayi, salah satunya dengan membuat anda rileks dan nyaman selama proses menyusui. Menjelang kelahiran bayi ibu harus sudah mengetahui cara menyusui bayi karena ASI yang terbaik, kolostrum muncul pada saat pertama kali ibu memberikan ASI.

Berikut ini adalah cara memulai memberikan ASI (menyusui) pada bayi :

1. Posisi Tubuh Anda

Mengubah seluruh tubuh bayi Anda ke arah Anda, yaitu dada anda dan dada bayi. Sentuh bibir atasnya dengan puting Anda, ketika dia membuka mulutnya lebar-lebar, menariknya ke payudara Anda, memegang payudara Anda untuk dukungan. Mulutnya harus mencakup bukan hanya puting, tetapi sebanyak areola (bagian gelap sekitarnya).

Baca Juga: Repot Bayi Sering Ngompol? Gunakan Sprei Waterproof, Atasi Ompol dan Bau Pesing

2. Hindari Panik ketika bayi anda butuh adaptasi

Jangan panik apabila bayi Anda mengalami kesulitan menemukan  puting susu Anda. Menyusui membutuhkan kesabaran dan banyak latihan. Anda jangan ragu untuk meminta bantuan perawat untuk menunjukkan apa yang harus dilakukan pertama kali, dan kunjungan  dari konsultan laktasi saat Anda berada di rumah sakit.

3. Saat Kondisi bayi premature

Jika Anda memiliki bayi prematur, Anda mungkin tidak dapat menyusui langsung, tetapi Anda harus mulai memompa ASI Anda. Bayi Anda akan menerima susu ini melalui tabung atau botol sampai dia cukup kuat untuk perawat. Setelah Anda memulai menyusui, ingat lah posisi yang membuat anda dan bayi nyaman. Mulutnya harus mencakup bagian besar dari areola bawah puting, dan puting Anda harus jauh kembali mulut bayi Anda.

4. Kondisi ibu sakit ketika bayi menyusu

Jika latch-on sakit, terisap lagi dengan memasukkan jari kelingking Anda di antara gusi bayi dan payudara Anda, cobalah berulang kali. Setelah bayi Anda terposisikan dengan benar, dia akan melakukan proses laktasi yang membuat anda dan bayi nyaman.

5. Waktu memberikan ASI

Anda tidak perlu khawatir ASI tidak mencukupi kebutuhan bayi, beberapa ibu menyusui ketika pertama kali memberikan ASI seringkali dihadapkan pada kasus tidak adanya cairan yang keluar. Padahal semakin Anda menyusui, lebih banyak juga susu produksi ASI di dalam tubuh anda. Berikan ASI sesuai dengan kebutuhan bayi anda. Menurut pedoman dari American Academy of Pediatrics (AAP), daripada menyusui sesuai dengan jadwal yang kaku, Anda harus memberikan ASI pada bayi setiap kali dia menunjukkan tanda-tanda awal kelaparan, seperti peningkatan kewaspadaan atau kegiatan, mengucapkan, atau rooting sekitar untuk puting Anda. Idealnya, Anda harus mulai menyusui bayi Anda sebelum ia mulai menangis.

6. Membangunkan bayi hari pertama diberikan ASI

Selama beberapa hari pertama, Anda mungkin harus dengan lembut membangunkan bayi Anda untuk mulai menyusui, dan dia bisa tertidur lagi pertengahan makan. Untuk menjaga dirinya terjaga selama menyusui dan juga untuk memastikan makan bayi Anda cukup sering, membangunkannya jika sudah empat jam sekali untuk memberikan ASI.

7. Posisi Nyaman Menyusui di Hari Pertama

Karena menyusui dapat berlangsung hingga 40 menit, terutama di hari hari pertama kelahiran bayi, anda dapat memilih tempat yang nyaman untuk menyusui. Pegang bayi Anda dalam posisi yang tidak akan membuat lengan sakit. Lengan akan mendukung bagian belakang kepala bayi Anda dengan tangan Anda, tetapi posisi yang Anda tergantung kenyamanan yang dapat anda pilih.

8. Gunakan ganjalan

Jika Anda sedang duduk, bantal menyusui dapat menjadi bantuan besar dalam mendukung bayi Anda. Banyak ibu juga menggunakan tumpuan membantu mereka mendapatkan nyaman. Apakah Anda memilih menyusui duduk atau berbaring? Jangan mulai memberikan ASI sampai Anda dan bayi Anda nyaman karena Anda akan berada di posisi untuk sementara waktu.

9. Konsumi makanan yang seimbang untuk melancarkan ASI hari pertama

Diet sehat normal merupakan kebutuhan anda saat  sedang menyusui. Meskipun Anda dapat menghasilkan susu untuk bayi Anda. Konsumsi diet seimbang akan memastikan bahwa kuantitas dan kualitas susu Anda semua dapat membantu Anda merasa terbaik Anda. Ikuti rasa lapar daripada menghitung kalori, dan minum cairan sepanjang hari untuk tetap terhidrasi dengan baik.

Jangan berlebihan konsumsi kafein Anda, karena Anda akan lulus kafein bersama bayi Anda dalam ASI Anda dan dapat terakumulasi dalam tubuhnya. Para ahli merekomendasikan membatasi asupan Anda tidak lebih dari 300 mg per hari.

Masalah yang mungkin Anda hadapi ketika memulai memberikan ASI

Beberapa wanita menyesuaikan diri menyusui dengan mudah, tanpa memiliki masalah fisik atau emosional selama menyusu akan tetapi kebanyak ibu baru merasa sulit untuk belajar beradaptasi. Jika Anda merasa berkecil hati, Anda bukan satu-satunya beberapa ibu menyusui lainnya memang merasakan hal tersebut. ( Baca : Solusi Bagi Ibu Menyusui Yang Mengalami Pembengkakan )

Apakah normal untuk merasa kewalahan oleh tuntutan konstan bayi dan kelelahan karena kurang tidur dan Anda mungkin memiliki pertanyaan : Apakah bayi saya mendapatkan cukup ASI? Haruskah saya mengalami puting sakit? Berapa lama seharusnya bayi diberikan ASI? Haruskah membangunkan bayi apabila sedang tidur?

Menyusui tidak selalu dapat dilakukan dengan mudah, banyak wanita mengalami kesulitan sejak awal. Beberapa masalah menyusui yang paling umum yang mungkin Anda alami dalam enam minggu pertama meliputi:pembengkakan (payudara yang terlalu penuh dan tidak nyaman), puting sakit dan juga mastitis (infeksi payudara).

Anda dapat berkonsultasi dengan bidan atau penyedia layanan kesehatan Anda atau juga konsultan laktasi jika Anda mengalami salah satu di kondisi gangguan kesehatan ketika minggu minggu pertama memberikan ASI. Bahkan beberapa ibu menyusui mengalami kondisi sakit atau mengalami ketidaknyamanan fisik ketika memberikan ASI.

Kesimpulan

Dengan demikian proses menyusui memang sangat penting untuk dilakukan di hari pertama kelahiran bayi, meskipun beberapa kondisi ibu dan bayi menjadi salah satu halangan ketika memberikan ASI pertama kali. Pemberian cairan ASI pertama sangat bermanfaat karena mengandung imunitas yang lebih tinggi ketimbang ASI biasa.

Posisi yang bersentuhan antara kulit ibu dan bayi akan membantu meningkatkan ikatan batin antara ibu dan anak. Inilah yang menjadi keunggulan memberikan ASI kepada anak di hari pertama. Meskipun beberapa ibu menyusui mengalami kondisi di bulan pertama ketika memberikan ASI, baik secara fisik ataupun psikis. Misalnya mengalami pembengkakan payudara yang membuat ibu sakit dan tidak nyaman. Bicaralah dengan dokter atau bidan tentang masalah kesehatan yang mungkin akan mengganggu ketika anda memberikan ASI pada bayi anda. Anda juga dapat menghubungi rumah sakit atau tempat bersalin, dokter atau bidan, atau dokter anak Anda untuk rujukan.

Loading...

Populer di Dunia Bayi

1500+ Rangkaian Nama-Nama Bayi Laki-Laki Islami Modern

Mendapatkan kehamilan memang merupakan salah satu berkah yang luar biasa yang di berikan…

Nama-Nama Bayi Perempuan Islami

Nama adalah doa dan nama juga bisa menjadi pengharapan orang tua kepada anak. Oleh karena…

Cara Ampuh Menaikan Berat Badan Bayi

Pada umumnya bayi dilahirkan dengan berat badan dan ciri yang berbeda satu sama lainnya,…
Default Image

Bayi Muntah Setelah Diberi ASI

sumber : KuliahBidan Gumoh dan muntah sering kali terjadi hampir setiap pada bayi. Gumoh…
Default Image

Mengenal Tanda-Tanda Pertumbuhan Gigi Bayi

Setiap bayi akan memiliki masa pertumbuhan gigi yang berbeda-beda, namun biasanya awal di…

Follow us