data-ad-format="auto"

Bagaimana Cara Mendeteksi Penyakit Lupus?

Lupus merupakan penyakit yang membahayakan karena akan merusak sistem kekebalan tubuh. Selain itu lupus sangat sulit dikenali karena gejala penyakit lupus menyerupai penyakit organ yang terserang lupus. Meskipun demikian lupus secara artian yaitu serigala, ini dikarenakan penderita lupus akan mengalami bercak kemerahan pada muka penderita lupus.

Pada abad ke 12 Masehi ditemukan luka pada kaki yang tidak dapat disembuhkan yang dikenal dengan LUPULA kemudian semakin berkembang sehingga ditemukan sebagaian bagian dari penyakit lupus. Lupus bukan penyakit kulit melainkan penyakit yang berhubungan dengan sistem kekebalan tubuh yang mengalami kelainan. Pada sistem kekebalan yang normal, sistem imun akan membantu dalam melindungi tubuh dari virus, bakteri, kuman yang berasal dari luar tubuh. Sedangkan pada penderita lupus akan mengalami kelebihan imun yang menyebabkan terjadi serangan pada tubuh sendiri atau dikenal dengan gangguan kesehatan autoimun.

Penyakit lupus akan menyebabkan peradangan pada organ tubuh selain itu menimbulkan gangguan kesehatan pada tubuh penderita, diantaranya adalah penyakit paru paru, jantung, sendi, otak, darah bahkan hingga bagian tubuh lainnya yang mungkin terserang sistem imun yang menyerang tubuh.

Pada kondisi tubuh yang terserang penyakit lupus dapat menimbulkan peradangan sehingga tidak hanya dapat terlihat dari gejala ruam pada wajah kulit yang berbentuk butterfly akan tetapi organ tubuh lain yang disebut penyakit sistematik. Sedangkan lupus yang mengenai kulit saja disebut lupus kulit dan tidak terlalu bahaya dibandingkan lupus sistematis.

Baca Juga: Keputihan Pada Wanita - Jenis, Penyebab dan Pencegahan

Lupus dapat menyerang pria dan wanita akan tetapi lebih sering menyerang wanita lebih banyak Perbandingan penyakit lupus antara pria dan wanita 1 : 9. Sehingga penyakit lupus kebanyakan menyerang wanita dibandingkan pria. Penderita lupus baru ditemukan ketika penyakit lupus sudah kronis sehingga penyembuhannya sulit bahkan sudah ditemukan peradangan yang membahayakan kesehatan.

Pada kali ini tim bidanku melalui artikel ini akan memberikan informasi mengenai cara mendeteksi penyakit lupus sejak dini. Sehingga akan membantu dalam memberikan antisipasi pada faktor resiko tertinggi yang terserang penyakit lupus. Berikut ini adalah cara Berikut ini adalah cara yang dapat dilakukan untuk mengenali gejala panyakit lupus :

Gejala Awal Penyakit Lupus

Pasien yang terserang penyakit lupus gejala awalnya tidak diketahui.Umumnya pasien datang ke dokter dan memberitahu gejala yang muncul. Gejala yang muncul akan berbeda-beda meskipun memiliki riwayat yang sama penyakit lupus.

Beberapa contoh kasus penyakit lupus apabila diamati dari gejala awalnya dapat terjadi perubahan suhu tubuh yang tinggi. Kemudian ada pula pasien yang terkena lupus mengeluhkan persendian sakit , bahkan mengalami sariawan yang berkepanjangan sehingga sulit sembuh. Adapula yang memiliki gejala awal dilihat dari perubahan warna kulit yang menjadi memerah.

Kulit yang merah ketika terkena sinar matahari dan pada bagian pipi mengalami bercak-bercak. Bahkan pada gejala awal yang diderita oleh penderita lupus dapat pula dipicu karena obat yang digunakan pengobatan. Pada wanita tanda lupus baru diketahui selama kehamilan atau bahkan ketika memasuki awal kehamilan. Meskipun demikian adapula pasein yang terkena lupus tidak dapat mengingat faktor khusus yang menyebabkan terserang penyakit lupus.

Penyakit lupus akan menyerang organ sehingga tidak dapat diketahui merupakan gejala penyakit organ tertentu atau gejala penyakit lupus. Terkadang gejala samar bisa datang ataupun menghilang. Diagnosa yang dilakukan harus bertahap untuk mengetahui riwayat kerja pasien sehingga dapat digabungkan dengan pemeriksaan laboratorium kemudian dilakukan pemeriksaan untuk mengetahui kekebalan tubuh.

Gejala Penyakit Lupus

Gejala penyakit lupus yang beragam akan tetapi dapat dikenali dengan adanya bercak-bercak merah yang berada di tubuh penderita lupus. Penderita lupus akan mengalami ruam yang semakin parah apabila sudah terkena sinar matahari. Pada umumnya gejala penyakit lupus dibagi menjadi dua yaitu gejala yang umum dan gejala yang terjadi pada organ yang terserang. Pada odapus akan mengalami gejala yang berbeda dengan penderita lupus lainnya.

Pada gejala orang yang terkena lupus dapat dipersentasikan 95% mengalami sakit pada sendi. Sedangkan 90% mengalami demam yang tinggi hingga 38 derajat celcius dan mengalami bengkak pada sendi. Selanjutnya 81% mengalamli kelelahan yang berkepanjang disusul dengan ruam kulit sebesar 74%. Bahkan gejala penderita lupus akan mengalami anemia dengan presentase 71%.

Selanjutnya gejala lainnya yaitu gangguan ginjal (50%), sakit pada dada dalam (45%), mengalami ruam kupu kupu pada wajah (42%), mengalami sensitif pada sinar matahari (30%), kerontokan pada rambut (27%) kemudian mengalami gangguan abnormal darah (20%), mengalami jari yang memutih dan membiru (17%), mengalami stroke (15%), sariawan (12%) dan seringkali mengalami hilangnya nafsu makan (60%).

Mendeteksi Penyakit Lupus

Seteleh mengetahui gejala yang berhubungan dengan penyakit lupus sebaiknya anda berkonsultasi dengan dokter untuk mendapatkan penanganan dini sehingga tidak semakin parah. Apalagi jika memiliki riwayat keluarga yang mengalami penyakit lupus. Dokter akan menyarankan untuk melakukan pemeriksaan dengan mendiagnosis penyakit dengan melakukan pemeriksaan laboratorium diantara lain :

  1. Melakukan pemeriksaan anti nuclear antibodi (ANA). Pemeriksaan anti-nucler antobodi bertujuan untuk menentukan auto antibodi yang terdapat di dalam darah.
  2. Pemeriksaan anti double stranded DNA (Pemeriksaan anti ds DNA). Pemeriksaan ini bertujuan untuk menentukan pasien yang memiliki antibodi pada materi genetik yang terdapat di dalam sel.
  3. Pemeriksaan anti-Sm Antibodi. Tujuan dilakukan pemeriksaan anti-Sm antibodi untuk menentukan antibodi yang terdapat di dalam Sm yang terdapat di dalam sel protein inti.
  4. Pemeriksaan keberadaab immune complexes (kekebalan) di dalam tubuh penderita
  5. Pemeriksaan dalam menguji total dari serum complement. Tujuan dilakukan pemeriksaan ini untuk meningkatkan nilai tingkat spesifik C3 dan C4 yaitu dua jenis protein.
  6. Pemeriksaan sel LE (LE cell prep). Pemeriksaan untuk mengetahui keberadaan jenis sel tertentu yang dipengaruhi antibodi pada lapisan inti sel meskipun pemeriksaan ini jarang dilakukan dibandingkan dengan pemeriksaan anti nuclear antibodi.
  7. Pemeriksaan Pendukung. Selanjutnya pemeriksaan lengkap berupa thrombosit, leukosit selanjutnya urine rutin, antibodi, biopsy ginjal dan biopsy kulit.

Diagnosa

Penyakit lupus yang sulit didiagnosa adalah penyakit lupus sistemik. Penyakit lupus sistemik merupakan penyakit yang sifatnya multi sistem sehingga sulit didiagnosa. Selain itu penyakit lupus tidak berkembang dengan cepat sehingga gejala akan muncul timbul dan berkembang pada penderita. Bahkan penyakit lupus sistemik akan meniru berbagai jenis penyakit. Bahkan penyakit lupus sistematik meskipun sudah melakukan tes laboratorium ANA positif belum tentu terserang penyakit lupus.

Sedangkan untuk menentukan penyakit lupus sistematis ahli medis harus mengumpulkan data, paling tidak ditemukan 4 gejala lupus dan didukung pemeriksaan laboratorium. Sehingga dapat ditemukan apakah penderita mengalami penyakit lupus atau bukan mengalami penyakit lupus.

Loading...

Follow us