Amankah Air Ketuban yang Terlalu Banyak?

5/5 (4)

Penyebab spesifik polihidramnion umumnya tidak dapat ditentukan, meskipun penelitian menemukan adanya hubungan antara penyakit diabetes dengan kellebihan air ketuban, kemudian bagi anda yang mendapatkan kehamilan kembar (terutama ketika salah satu kembar memiliki cairan ketuban terlalu sedikit dan yang lainnya menghasilkan terlalu banyak), adapula yang disebabkan karena kelainan janin yang membuat sulit bagi bayi untuk menelan dan memproses cairan dari biasanya (misalnya, bibir sumbing atau gangguan langit-langit, penyumbatan gastrointestinal, hidrosefalus atau masalah neurologis lainnya bahkan yang mengalami cacat jantung), adapula yang disebabkan karena adannya Rh darah yang tidak cocok sehingga mengakibatkan bayi anda mengalami anemia.

Banyak kejadian polihidramnion hilang dengan sendirinya tanpa menyebabkan komplikasi kehamilan. Meskipun demikian sebagian ibu hamil yang mengalaminya dapat mengalami ketidaknyamanan perut dan masalah pernapasan dari penumpukan cairan yang memberi tekanan pada paru-paru dan organ internal lainnya. Potensi risiko paling serius yang dihasilkan oleh polihidramnion adalah kemungkinan prematur pecahnya kantung ketuban, persalinan dini dan plasenta abruption (plasenta terpisah dari dinding rahim sebelum persalinan) atau kecelakaan tali pusar. Adanya cairan ketuban tambahan juga meningkatkan kemungkinan perdarahan postpartum. Dengan pemantauan yang cermat, banyak kasus polihidramnion yang mudah diobati dan tidak ada ancaman serius untuk baik bayi atau ibu. Berikut adalah langkah pengobatan yang bisa anda ambil :

1.  USG

Apabila ibu hamil didiagnosis dengan polihidramnion akan diperiksa dengan USG resolusi tinggi, untuk memastikan bayi tumbuh pada tingkat normal. Ultrasound lebih lanjut dilakukan secara teratur selama kehamilan untuk memastikan bahwa cairan ketuban  yang berlebihan tidak memiliki efek yang merugikan pada perkembangan bayi.

2.  Amniosentesis

Seorang ibu hamil dengan polihidramnion juga akan diawasi ketat untuk tanda-tanda persalinan prematur. Jika dokter merasa bahwa kehadiran terlalu banyak cairan mungkin bermasalah, beberapa bisa dihilangkan secara aman melalui proses yang disebut amnioreduction, yang dilakukan melalui amniosentesis. Namun, amniosentesis sendiri kadang-kadang dapat menyebabkan masalah, dan hal itu mungkin bagi polihidramnion kambuh bahkan setelah cairan telah terkuras keluar.

3.  Obat

Obat juga dapat diberikan untuk mengurangi jumlah cairan ketuban, tapi pendekatan pengobatan ini digunakan hanya sampai minggu ke-32 kehamilan untuk menghindari komplikasi lebih lanjut. Jika seorang wanita hamil memiliki diabetes, ini meningkatkan risiko bahwa dia akan mengembangkan polihidramnion, sehingga perhatian harus difokuskan kepada kadar gulanya, mengobati kadar gula darah tinggi sering mengurangi volume cairan ketuban dan dapat membantu mengatasi situasi tersebut.

Apakah informasi ini bermanfaat?

1 2 3 4 5

Loading...

Diskusikan Tema Artikel