Waspadai Bahaya Paparan Radiasi Ponsel Untuk Kesehatan Janin

Saat ini ponsel seolah menjadi barang yang tak terpisahkan dari kehidupan kita. Bahkan mungkin ponsel telah menjadi sahabat sejati kita yang selalu menemani setiap aktivitas kita kapanpun dan dimanapun. Peri makan ditemani ponsel, belajar ditemani ponsel atau bahkan saat waktu tidur tiba kita seringkali masih disibukan dengan bermain ponsel.

Selama ini kita sering sekali mendengar bahwa radiasi ponsel telepon genggam dapat menimbulkan efek samping yang berbahaya bagi kesehatan manusia. Meski banyak kalangan yang meyakini kebenaran tersebut, nyatanya tak sedikit pula para ilmuwan yang membantah pernyataan ini dengan dalih belum ada penelitian yang cukup membuktikan kebenaran tersebut. Namun, baru-baru ini penelitian dilakukan sebuah penelitian di Universitas Yale, Amerika yang mana dalam penelitian tersebut mengungkapkan bahwa penggunaan ponsel pada wanita hamil ternyata memang memiliki dampak buruk untuk kesehatan janin dalam kandungannya.

Para peneliti bahkan menganjurkan para ibu hamil untuk tidak meletakan ponselnya dalam saku di dekat perutnya, mengingat bahaya radiasinya akan berpengaruh terhadap kesehatan sang janin. Selain itu, ibu hamil juga dihimbau untuk tidak terlalu sering menggunakan ponselnya untuk mengurangi resiko radiasi yang ditimbulkan.

Dampak yang ditimbulkan dari paparan radiasi tersebut terhadap janin adalah dapat mempengaruhi perkembangan otak bayi, menyebabkan gangguan memori (daya ingat), menimbulkan perasaan cemas, gangguan perilaku pada bayi serta dapat menyebabkan hiperaktivitas pada bayi nanti. Otak bayi masih lebih sensitif daripada otak orang dewasa. Paparan dari radiasi yang mungkin tidak berdamak terlalu besar bagi orang dewasa, dapat memberikan pengaruh cukup besar sehingga dapat mengganggu tumbuh kembang bayi dalam kandungan. Terlebih lagi jika penggunaan ponsel ini seringkali ibu operasikan maka radiasi tersebut akan semakin banyak diterima bayi.

Riset yang dilakukan oleh para peneliti sebenarnya telah diuji coba pada tikus yang sedang mengandung. Dan diperoleh hasil bahwa bayi tikus yang lahir ternyata mengalami masalah pada otak serta perilakuknya. Adapun alasan para peneliti memilih tikus sebagai objek percobaan adalah selain mudah dikembangbiakan, tikus dinilai memiliki kemiripan genetik serta karakteristik biologis dengan yang ditemukan pada manusia. Selain itu, banyak pula kondisi dan gejala-gejala tertentu pada manusia yang ternyata dapat direplikasi pada tikus. Para peneliti mengungkapkan mesikipun riset tersebut baru dilakukan sebatas pada hewan percobaan yakni tikus, namun mereka meyakini akan kebenaran temuan ini.


Video Minggu Ini
Tips untuk mengetahui sisi positif, keunggulan dan bakat anak.

You must have the Adobe Flash Playerthe Adobe Flash Player installed to view this player.

Video courtesy of Bebeclub.


Menurutnya, lebih dari itu hanya diperlukan penelitian yang lebih mendalam lagi terhadap manusia untuk memahami seperti apa mekanisme yang terjadi sampai paparan radiasi ponsel dapat berdampak buruk terhadap kesehatan janin. Dibutuhkan pula tindakan kalkulasi mengenai batasan paparan radiasi ponsel yang aman dan masih diperbolehkan untuk diterima ibu hamil agar tidak mengganggu kesehatan janin yang dikandungnya.

Lantas bagaimana sebaiknya ibu hamil menyikapi hal ini dengan lebih bijak?

  1. Sebaiknya, gunakan ponsel sesuai dnegan kebutuhan dan matikan ponsel jika sedang tidak digunakan. Selain itu, jangan letakan ponsel di daerah dekat dengan perut, saku celana ataupun saku baju.
  2. Akan jauh lebih bijaksana jika ibu hamil tidak terlalu sering 'memainkan' ponselnya. Hal ini bertujuan untuk meminimalkan resiko serta bahaya yang mungkin terjadi.
  3. Jangan biasakan meletakan ponsel dekat dengan anda sewaktu anda tidur, khususnya pada daerah dekat dengan kepala. Tempatkanlah ponsel agak jauh dari tubuh anda untuk mengurangi resiko bahaya yang mungkin terjadi.
  4. Jauhkan jangkauan ponsel dekat dengan tubuh, terutama sewaktu anda menggunakan fasilitas 'bluetooth'. Sebab ketika fasilitas ini nyala, maka sejumlah paparan akan dipancarkan meskipun dalam level yang tidak terlalu besar.

Dengan demikian, dimulai dari saat ini akan lebih bijak jika ibu mulai memperhatikan pemakaian ponsel. Gunakanlah sesuai kebutuhan dan matikan selagi tidak digunakan untuk meminimalisir dampak bahaya yang mungkin ditimbulkan pada janin dalam kandungan.