Darah Tinggi, Gejala, Penyebab dan Penanganan

Salah satu penyakit yang banyak dialami oleh masyarakat Indonesia saat ini adalah tekanan darah tinggi atau hipertensi. Kondisi penyakit ini memang menjadi salah satu penyebab umum yang membuat kondisi kesehatan anda mengalami gangguan. Tekanan darah tinggi tidak dapat dianggap remeh apalagi disepelekan begitu saja sebab kondisi penyakit ini bisa mungkin menyebabkan gangguan kesehatan pada tahap yang lebih lanjut. Selain itu, pada umumnya penderita tekanan darah tinggi tidak dapat melakukan kegiatan atau aktivitas terlalu berat karena bisa saja kondisi ini kambuh kapan saja dan dimana saja.

Meski banyak menyerang dan diderita oleh banyak pasien, nyatanya tidak semua penderita dan masyarakat mengenal betul apa itu hipertensi dan seperti apa pengaruhnya terhadap tubuh. Kurangnya pengetahuan inilah yang seringkali membuat diagnosis terhadap tekanan darah tinggi dilakukan secara terlambat karena pada umumnya banyak masyarakat atau pasien yang tidak memahami bahwa mereka telah mengalami hipertensi. Akan tetapi, pada kesempatan kali ini kita akan bahas lebih jauh apa itu hipertensi, seperti apa gejalanya, apa saja penyebabnya dan bagaimana penanganannya.

Apa Itu Tekanan Darah Tinggi?

Tekanan darah tinggi juga dikenal dengan sebutan hipertensi yang merupakan sebuah kondisi kesehatan kronis dimana tekanan darah yang terdapat di dinding arteri (pembuluh darah bersih) jumlahnya meningkat (Sumber: alodokter.comalodokter.com) Kondisi semacam ini pun dikenal dengan sebutan "pembuluh diam-diam" karena memang gejala yang ditunjukan dari kondisi ini seringkali tidak terlihat terlalu jelas. Satu-satunya cara untuk mengetahui kondisi jika seseorang mengalami tekanan darah yang tinggi adalah dengan melakukan tes tekanan darah anda pada ahli medis yang memang menangani bidang yang berkaitan.

Sementara itu, bila anda belum melakukan pemeriksaan dan tidak tahu berapa ukuran tekanan darah anda, maka tidak usah sungkan untuk meminta kepada dokter untuk melakukan pemeriksaan tersebut dengan segera. Jangan mendikte atau menunda pada saat anda merasakan gejala pusing atau seperti melayang sebab biasanya gejala ini menandakan tekanan darah yang tinggi. Untuk itu, semua orang dewasa sebaiknya dianjurkan untuk memeriksa tekanan darah mereka setidaknya setiap lima tahun satu kali.

Sementara itu, sebuah Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) yang dilakukan pada tahun 2013 silam menunjukan data bahwa penderita tekanan darah tinggi yang berusia diatas 18 tahun sudah mencapai 25,8% dari jumlah keseluruhan penduduk Indonesia. Dari angka tersebut menunjukan bahwa penderita hipertensi perempuan lebih banyak 6% dibandingkan dengan penderita laki-laki.

Kondisi ini tentu jelas menunjukan bahwa penderita tekanan darah tinggi tidak hanya datang dari kaum lansia atau orang dewasa berusia 40 tahun ke atas saja. Namun juga anak remaja dan orang dewasa berpotensi terserang dengan kondisi keluhan kesehatan yang sama bila tidak rutin memeriksa tekanan darahnya dengan baik.

Sementara itu, diagnosis yang dilakukan oleh tenaga medis lainnya hanya mencapai 9,4%. Ini artinya masih banyak penderita tekanan darah tinggi yang tidak terjangkau dan belum terdiagnosa oleh tenaga medis kesehatan dan tidak menjalani pengobatan sebagaimana anjuran yang diberikan oleh tenaga kesehatan. Hal inilah yang menyebabkan hipertensi menjadi salah satu penyumbang kematian terbesar di Tanah Air. ( Baca Juga: Penyakit Diabetes, Penyebab, Gejala dan Penanganan )

Seperti Apa Gejala Tekanan Darah Tinggi?

Pada dasarnya kondisi kesehatan yang satu ini memiliki gejala yang samar dan sulit dibedakan dengan kondisi kesehatan lainnya. Hal inilah yang membuat penderita tekanan darah tinggi seringkali mengalami keterlambatan diagnosa. Penderita baru akan menyadari jika dirinya menderita tekanan darah tinggi pada saat penyakit ini sudah mulai merembet pada bagian tubuh yang lain atau yang dikenal dengan sebutan komplikasi penyakit. Misalnya seperti adanya keluhan mata, jantung, otak dan bahkan ginjal.

Gejala dari tekanan darah tinggi yang tidak terdeteksi sejak awal akan dapat mengarah pada kondisi kesehatan yang berbahaya seperti penyakit jantung yang dapat menyebabkan gagal jantung, pada mata menyebabkan gangguan penglihatan, pada otot menyebabkan stroke dan pada anggota tubuh lainnya dapat menyebabkan lumpuh dan kondisi kesehatan lainnya yang terganggu. Satu-satunya cara untuk mengetahui kondisi tekanan darah tinggi adalah dengan rajin melakukan test tekanan darah yang dapat dilakukan di posko kesehatan terdekat, seperti puskesmas, polindes atau bahkan di rumah sakit.

Apa Saja Penyebab Tekanan Darah Tinggi?

Penyebab tekanan darah tinggi yang utama adalah kebiasaan dan gaya hidup yang kurang sehat yang dijalankan oleh si penderita. Misalnya seperti kebiasaan konsumsi alkohol, suka merokok, kurang berolahraga atau kurang beraktifitas, stress, konsumsi makanan dengan kadar garam yang berlebihan, konsumsi makanan atau minuman dengan kandungan kafein dan sering mengkonsumsi makanan dengan kandungan kolesterol yang tinggi juga sebagainya. Disamping menyebabkan tekanan darah tinggi, gaya hidup yang kurang sehat pun akan dapat menyebabkan seorang pasien mengalami gangguan terhadap kondisi kesehatan lainnya.

Tekanan darah tinggi pun dapat disebabkan oleh faktor genetik atau keturunan. Orang yang memiliki kerabat atau anggota keluarga yang menderita Tekanan darah tinggi maka besar kemungkinannya ia terkena dengan kondisi yang sama. Sebuah riset melaporkan bahwa faktor genetik yang menyebabkan hipertensi menjadi salah satu faktor umum yang paling banyak terjadi.

Lantas bagaimana dengan sikap emosional atau kondisi yang membuat seorang sering marah dan meledak? Apakah sikap tersebut berkaitan dengan penyebab hipertensi atau darah tinggi? Sebagaimana dijelaskan oleh para peneliti bahwa hal ini tidaklah sepenuhnya benar. Lebih jauhnya mereka menepis anggapan yang menyatakan kondisi emosional seseorang dengan penyakit perkembangan penyakit hipertensi.

Sebaliknya, para peneliti menyatakan bahwa hipertensi tidak ada hubungannya dengan sifat atau sikap seseorang. Pada faktanya kondisi hipertensi dapat menyerang seseorang dalam segala lapisan dan segala usia, bahkan anak-anka sekalipun. (Artikel menarik lainnya: Makanan yang Perlu Dihindari Penderita Diabetes )

Resiko Mengidap Tekanan Darah Tinggi

Penyebab tekanan darah tinggi sebenarnya belum dapat dipastikan lebih dari 90 persen kasus. Hanya saja, semakin lanjut usia seorang maka resiko kesehatan ini pun akan dapat meningkat. Nah, dibawah ini adalah beberapa faktor yang juga dapat memicu peningkatkan resiko hipertensi.

  • Berusia diatas 65 tahun
  • Terlalu banyak mengkonsumsi minuman keras
  • Jarang konsumsi buah dan sayur
  • Jarang berolahraga
  • Memiliki riwayat keluarga dengan kondisi yang sama (hipertensi)
  • Kelebihan berat badan
  • Konsumsi kadar garam terlalu berlebihan.

Resiko mengidap hipertensi akan dapat dikurangi dengan mengubah hal-hal diatas dengan baik dan mulai beralih pada gaya hidup yang lebih sehat. Pemeriksaan tekanan darah menjadi hal penting yang perlu dilakukan secara rutin untuk menjaga kondisi terburuk atau serangan hipertensi yang terjadi secara mendadak dan tiba-tiba.

Pencegahan dan Penanganan Tekanan Darah Tinggi

Jika tekanan darah anda tinggi, maka pantaulah dengan ketat sampai angka tersebut rutin samapi anda  dapat mengendalikannya dengan baik. Pada umumnya dokter akan menyarankan anda untuk mulai merubah pola hidup anda pada hal yang lebih baik termasuk dapat pengobatan untuk tekanan darah tinggi sekaligus melakukan pencegahan. Nah, dibawah ini adalah beberapa pencegahan dan penanganan terhadap hipertensi atau kondisi tekanan darah tinggi.

  • Berhenti merokok
  • Mengurangi konsumsi garam dan kafein
  • Menurunkan berat badan apabila diperlukan
  • Mengurangi konsumsi alkohol dan minuman keras
  • Konsumsi makanan sehat untuk mengimbangi pola hidup anda.

Demikianlah beberapa hal yang dapat disampaikan dari pembahasan kali ini. Semoga artikel ini dapat bermanfaat dan memberikan anda pengetahuan lebih banyak seputar tekanan darah tinggi dan penanganannya dengan lebih baik. Berikut ini mari kita simak ulasan lebih dalam dari video berikut ini seputar penyakit darah tinggi.

loading...