Kehamilan dan Kanker Payudara

Untuk anda yang memiliki kehamilan di usia dua puluh tahun hingga tiga puluh tahun dan memberikan ASI eksekutif maka berbanggalah. Penelitian menemukan hal tersebut dapat membantu anda untuk mengurangi resiko terkena kanker payudara. Hormon estrogen yang berperan sebesar 80% dari semua kanker payudara dapat dikurangi dengan adanya kehamilan dan menyusui.

Bagaimana Kehamilan Membantu Mencegah Kanker Payudara?

Payudara berkembang selama masa pubertas, ketika tingkat hormon yang berubah dengan cepat dan pematangan tubuh. Sel jaringan payudara mencapai kematangan lengkap setelah kehamilan. Payudara Anda belum matang dari siklus menstruasi pertama dengan kehamilan pertama Anda. Penelitian yang dilakukan bahwa sel-sel payudara matang menawarkan perlindungan terbaik terhadap perubahan kanker. Sebuah hormon yang dihasilkan selama kehamilan, human chorionic gonadotropin (hCG), menyebabkan sel-sel payudara untuk tumbuh dan melindungi perkembangan kanker di masa depan. Hormon kehamilan hCG sebenarnya menyebabkan perubahan genetik permanen pada kelenjar susu anda, dan perubahan genetik dapat membantu mencegah kanker payudara.

Selama kehamilan, sel-sel janin diproduksi dan sel-sel  janin tersebut kemungkinan akan tinggal di sirkulasi perifer anda untuk waktu yang lama setelah kehamilan. Kemampuan sel-sel akan terus menerus berada di dalam aliran darah anda  atau disebut juga microchimerism janin (FMC). Penelitian yang dilakukan menunjukkan bahwa sel-sel janin dapat membantu mengurangi risiko kanker payudara. Sel-sel janin dapat menyebabkan efek perlindungan  sehingga mengakibatkan peningkatan sistem kekebalan tubuh untuk mewaspadai dan menghancurkan sel kanker.

Bagaimana wanita hamil yang terdeteksi kanker payudara?

Kanker payudara kadang-kadang terdeteksi (ditemukan) pada wanita yang sedang hamil atau baru saja melahirkan.  Pada wanita yang sedang hamil atau yang baru saja melahirkan, kanker payudara paling sering terjadi antara usia 32 dan 38. Mungkin sulit untuk mendeteksi (menemukan) dini kanker payudara pada wanita hamil atau menyusui, payudara yang sering tekstur lembut dan bengkak. Wanita yang sedang hamil, menyusui, atau baru saja melahirkan biasanya memiliki tekstur lembut dan payudara bengkak. Hal ini dapat membuat benjolan kecil sulit untuk dideteksi dan dapat menyebabkan keterlambatan dalam mendiagnosis kanker payudara. Karena penundaan ini, kanker sering ditemukan pada tahap berikutnya. Untuk mendeteksi kanker payudara, wanita hamil dan menyusui harus memeriksa payudara mereka sendiri, baik secara medis atau non medis(sendiri).

Tes yang memeriksa payudara digunakan untuk mendeteksi (menemukan) dan mendiagnosa kanker payudara adalah sebagai berikut : 

1.  Pemeriksaan fisik dan sejarah. Sebuah ujian tubuh untuk memeriksa tanda-tanda kesehatan umum, termasuk memeriksa tanda-tanda penyakit, seperti gumpalan atau hal lain yang tampaknya tidak biasa. Sebuah sejarah kebiasaan kesehatan pasien dan penyakit masa lalu dan perawatan juga akan diambil.

2.  Klinis pemeriksaan payudara (CBE). Sebuah pengujian payudara oleh dokter atau profesional kesehatan lainnya. Dokter akan hati-hati merasakan payudara dan di bawah lengan untuk benjolan atau hal lain yang tampaknya tidak biasa.

3.  MRI (magnetic resonance imaging). Sebuah prosedur yang menggunakan magnet, gelombang radio, dan komputer untuk membuat serangkaian gambar detil dari daerah di dalam tubuh. Prosedur ini juga disebut magnetic resonance imaging nuklir (NMRI).

4.  Uji USG: Sebuah prosedur di mana gelombang suara energi tinggi (ultrasound) yang memantul jaringan internal atau organ-organ dan membuat gema. Gema membentuk gambar dari jaringan tubuh yang disebut sonogram.

5.  Mammogram: X-ray payudara. Mammogram dapat dilakukan dengan sedikit risiko terhadap janin. Mammogram pada perempuan hamil mungkin tampak negatif meskipun kanker hadir.