data-ad-format="auto"

Jangan Takut Bayi Kelaparan, Kandungan ASI Eksklusif Mencukupi Kebutuhan Gizi Bayi

ASI adalah nutrisi terbaik untuk bayi, pemberian ASI eksklusif sangat disarankan karena dapat memenuhi imunitas alami pada bayi dan kandungan nutrisi ASI juga dapat membantu bayi tumbuh kembang secara optimal. Bahkan ASI mendukung perkembangan tingkat kecerdasan pada anak, apakah anda masih ragu untuk memberikan ASI eksklusif?

Hindari keraguan anda dan minimalisir masalah yang dapat menghambat pemberian ASI eksklusif, sebagian ibu menyusui yang harus kembali pada ritunitas kerja terkadang malas memberikan ASI perah, padahal pemberian ASI perah merupakan alternatif yang bisa dilakukan untuk memberikan ASI eksklusif kepada bayi anda. Sedangkan kendala lainnya adalah kurang rasa percaya diri dari ibu menyusui sehingga khawatir bayinya kelaparan. Anda tidak perlu khawatir karena kandungan ASI eksklusif dapat mencukupi kebutuhan gizi bayi. ( Baca : Dashyatnya Manfaat Air Susu Ibu (ASI) )

Kandungan Gizi ASI

Protein adalah salah satu bagian terpenting yang terkandung di dalam ASI, nutrisi yang diperlukan untuk tumbuh kembang bayi. Kandungan ASI rendah protein, setidaknya jika dibandingkan dengan susu formula. Anda tidak perlu cemas karena bukan berarti bayi anda kekurangan gizi karena bayi memang dirancang dengan pertumbuhan dan perkembanga yang bertahap. Bahkan anak anda selain tumbuh secara fisik mengalami perkembangan kecerdasan dan emosi yang tidak kalah penting, bahkan lebih penting adalah perkembangan otak dan pembelajaran keterampilan sosial. Pengalaman yang membentuk otak berasal dari kontak (kedekatan) antara ibu dan bayi saat bayi digendong.

Kandungan Protein Pada ASI  

Meskipun kandungan protein ASI umumnya rendah, jenis asam amino yang membentuk protein ini penting. Salah satu asam amino tertentu,yaitu  taurin, ditemukan dalam jumlah besar dalam ASI. Studi menunjukkan bahwa taurin memiliki peran penting dalam perkembangan otak dan mata. Tubuh tidak dapat mengkonversi jenis lain dari asam amino taurin.

Baca Juga: Repot Bayi Sering Ngompol? Gunakan Sprei Waterproof, Atasi Ompol dan Bau Pesing

Pengamatan sederhana dapat anda lakukan ketika anda memasukan cairan ASI ke dalam kulkas, dimana akan terbagi menjadi dua bagian , bagian yang menggumpal dan bagian yang cair. Kandungan protein kasein, adalah gumpalan putih sedangkan pada bagian cair adalah air dadih. Susu sapi sebagian besar sulit dicerna oleh pencernaan bayi yang masih belum sempurna. Sedangkan ASI lebih mudah dicerna dengan lembut oleh pencernaan bayi.  

Kandungan Lemak Pada ASI

ASI lebih mudah dicerna ketimbang susu formula, ada alasan mengapa bayi mencerna ASI begitu cepat lemak yang terkandung di dalam ASI dilengkapi dengan enzim, lipase, yang memecah lemak ke dalam gelembung-gelembung kecil sehingga nutrisi penting ini dapat lebih baik diserap ke dalam aliran darah. Lemak merupakan sumber energi yang penting untuk bayi, sehingga kehadiran lipase membuat lemak dalam ASI lebih tersedia. Hal ini merupakan alasan mengapa ASI sangat baik untuk bayi prematur, yang membutuhkan banyak energi untuk tumbuh karena sistem pencernaan yang belum  matang.

Kandungan lemak ASI berubah secara konstan. Biasanya, kadar lemak yang rendah pada awal menyusui dan tinggi di akhir. Bayi penuh semangat untuk mendapatkan foremilk rendah lemak, kemudian melambat dan berlama-lama di cairan penutup tinggi lemak pada akhir makanan mereka. Bayi yang menyusui lagi segera setelah akhir menyusu mendapatkan lebih banyak susu tinggi lemak, sehingga bayi yang lebih sering menyusui selama pertumbuhan mendapatkan lebih banyak kalori.

Jenis khusus dari lemak yang terkandung di dalam ASI, lebih penting untuk dapat membantu tumbuh kembang perkembangan otak. Sebagai bayi yang baru lahir tumbuh, saraf ditutupi dengan zat yang disebut myelin yang membantu saraf mengirimkan pesan ke saraf lainnya di seluruh otak dan tubuh. Untuk mengembangkan kualitas tinggi myelin, tubuh membutuhkan beberapa jenis asam linoleat-lemak dan linolenat-yang ditemukan dalam jumlah besar dalam ASI.

Kandungan Vitamin dan Mineral Pada ASI

Vitamin dan mineral yang terdaftar pada susu formula lebih memiliki besar kemungkinan tidak cocok pada bayi. Ketika penelitian yang melibatkan ahli gizi ingin mengetahui berapa banyak vitamin atau mineral tertentu bayi butuhkan setiap hari, mereka melihat pertama di berapa banyak nutrisi yang terdapat pada ASI dan berapa banyak susu dari usia tertentu mengambil dalam sehari. Lebih penting daripada jumlah nutrisi dalam susu adalah jumlah yang tersedia untuk bayi untuk menggunakan, prinsip gizi disebut bioavailabilitas. Bioavailabilitas nutrisi dipengaruhi oleh banyak faktor, termasuk bentuk kimia dan kehadiran zat lainnya.

Ketiga mineral penting kalsium, fosfor, dan zat besi yang hadir dalam ASI pada tingkat lebih rendah daripada di rumus, tetapi dalam ASI mineral ini hadir dalam bentuk yang memiliki bioavailabilitas tinggi. Misalnya, 50 sampai 75 persen dari besi dalam ASI diserap oleh bayi. Dengan rumus, sesedikit empat persen dari besi yang diserap ke dalam aliran darah bayi. Untuk menebus bioavailabilitas rendah vitamin dan mineral, sehingga produksi menaikkan konsentrasi.

Usus bayi belum matang diperlukan untuk membantu pencernaan bayi yang belum optimal. Sementara itu, mineral yang tidak terserap berlebihan (terutama zat besi) dapat mengganggu "ekologi usus," mengganggu pertumbuhan bakteri sehat dan memungkinkan bakteri berbahaya berkembang. Ini adalah alasan lain susu formula bayi kurang baik untuk pencernaan bayi dibandingkan dengan memberikan ASI.

Untuk meningkatkan bioavailabilitas nutrisi, ASI mengandung fasilitator yaitu zat yang meningkatkan penyerapan nutrisi lainnya. Misalnya, kandungan vitamin C yang terkandung di dalam ASI yang mampuy meningkatkan penyerapan zat besi. Penyerapan zinc juga ditingkatkan oleh faktor-faktor lain dalam ASI. Dalam sebuah percobaan, para peneliti menambahkan jumlah yang sama, zat besi dan seng  pada sampel ASI, susu formula, dan susu sapi murni. Lebih dari nutrisi dalam sampel ASI masuk ke dalam aliran darah dibandingkan dengan susu formula dan susu sapi. Pada dasarnya, ASI menempatkan nutrisi di mana mereka berada di dalam darah bayi, tidak dalam perut bayi saja.

Kandungan Hormon dan Enzim Pada ASI

Setiap artikel jurnal kedokteran menggambarkan zat yang lebih penting yang ditemukan dalam  kandungan ASI. Para ilmuwan hanya mulai menulis  pada faktor-faktor lain dalam susu manusia yang mungkin penting untuk pertumbuhan dan perkembangan bayi. Sebagai contoh, enzim lipase lain selain yang tersedia untuk membantu pencernaan bayi. Faktor pertumbuhan epidermal, hadir dalam ASI dalam jumlah yang banyak, mempromosikan pengembangan jaringan dalam saluran pencernaan dan di tempat lain. Hormon lain dalam susu dapat mempengaruhi bayi metabolisme, pertumbuhan, dan fisiologi. Efek mungkin halus, tetapi memungkin memiliki implikasi yang luas. Sehingga ASI dapat membantu dalam perkembangan dan pertumbuhan anak pada usia selanjutnya.

Dengan demikian anda dapat mengetahui kandungan gizi yang terdapat di dalam ASI, anda terdorong untuk tetap semangat menjalankan ASI eksklusif tanpa harus ragu kalau ASI akan membuat bayi anda kelaparan. Pemberian ASI eksklusif adalah pemberian ASI selama enam bulan pada bayi tanpa memberikan makanan pendamping ASI lain atau cairan lainnya. Semoga anda tetap semangat memberikan ASI ekslusif pada bayi anda.

Loading...

Populer di Dunia Bayi

1500+ Rangkaian Nama-Nama Bayi Laki-Laki Islami Modern

Mendapatkan kehamilan memang merupakan salah satu berkah yang luar biasa yang di berikan…

Nama-Nama Bayi Perempuan Islami

Nama adalah doa dan nama juga bisa menjadi pengharapan orang tua kepada anak. Oleh karena…

Cara Ampuh Menaikan Berat Badan Bayi

Pada umumnya bayi dilahirkan dengan berat badan dan ciri yang berbeda satu sama lainnya,…
Default Image

Bayi Muntah Setelah Diberi ASI

sumber : KuliahBidan Gumoh dan muntah sering kali terjadi hampir setiap pada bayi. Gumoh…

Bayi Kuning, Kenali dan Waspadai

Pigmen bernama bilirubin adalah faktor penyebab dari bayi kuning (ikterus) yang harus di…

Follow us