data-ad-format="auto"

Cara Menyimpan ASI Perah

ASI merupakan sumber nutrisi terbaik untuk bayi selain itu kandungan ASI memiliki antibodi alami yang dapat menjaga bayi dari infeksi. Pemberian ASI hingga usia 6 bulan tanpa memberikan makanan dan cairan lain atau dikenal dengan ASI eksklusif sangat disarankan karena dapat menjaga kekebalan tubuh sehingga bayi tidak mudah sakit, memiliki intelegensi yang lebih baik dan juga ikatan batin antara anak dan ibu. Selain itu manfaat ASI eksklusif akan membantu dalam pemulihan ibu pasca persalinan.

Bagi ibu menyusui yang harus kembali pada rutinitas kerja dapat memberikan ASI eksklusif dengan cara ASI perah. Anda dapat menyimpan ASI perah dengan baik agar manfaatnya tidak berkurang, ASI perah (ASIP) adalah ASI yang diperas kemudian disimpan untuk diberikan kepada bayi. Ini merupakan cara efektif yang dilakukan oleh ibu menyusui yang memiliki kesibukaan di luar rumah.

Seringkali ibu cemas ketika menyimpan ASI perah, dikhawatirkan akan merubah kandungan gizi dari ASI yang disimpan. Selain itu penyimpanan ASI yang terlalu lama dikhawatirkan akan menganggu kesehatan bayi anda. Sehingga cara menyimpan ASI perah yang baik dan benar harus diketahui oleh ibu yang memiliki kesibukan di luar rumah. Pada artikel kali ini, artikel kami membahas cara menyimpan ASI perah semoga dapat membantu pemberian ASI eksklusif meskipun ibu harus bekerja .

Pengertian ASI Perah

Pemberian ASI eksklusif dapat dilakukan langsung dari buah dada ibu ke anak, selain itu ada pula keadaan tertentu yang sulit memberikan ASI eksklusif sehingga diberikan bentuk perahan. ASI Perah merupakan ASI yang sudah diperah kemudian disimpan dan diberikan sesuai kebutuhan bayi.

Baca Juga: Repot Bayi Sering Ngompol? Gunakan Sprei Waterproof, Atasi Ompol dan Bau Pesing

Pemberian ASI perah dapat diberikan kepada bayi yang lahir prematur sehingga membantu cara mengisap yang belum optimal. Bahkan dapat pula diberikan ASI perah karena ibu perlu dirawat sehingga tidak memungkinkankan menyusui bayinya. Begitu pula dengan ibu yang sibuk dengan rutinitas yang mempersulit pemberian ASI secara langsung.

Manfaat ASI perah sama halnya dengan pemberian ASI secara langsung, memberikan manfaat untuk bayi. Komposisi yang terkandung di dalam ASI perah sama halnya ketika ibu menyusui, kandungan zat antibodi alami yang dibutuhkan bayi untuk terhindari dari jenis infeksi, membantu menjaga kesehatan bayi, mengurangi resiko obesitas dan mengurangi alergi atau intoleransi dari susu formula.

Pemberian ASI eksklusif dapat dibantu dengan menggunakan ASI perah. ASI eksklusif yang diberikan hingga usia 6 bulan akan membantu bayi dalam menurunkan beberapa risiko penyakit ketika dewasa. Bahkan ASI eksklusif sangat membantu dalam menjaga kesehatan terutama gangguan pencernaan pada bayi. Sehingga tidak ada alasan untuk ibu tidak memberikan ASI eksklusif dikarenakan kesibukan di luar rumah, anda bisa lakukannya dengan menggunakan ASI perah.

Persiapan sebelum Memerah ASI

Memerah ASI yang baik dan benar maka akan lebih mudah untuk membuat kualitas dan kuantitas ASI perah. Sebelum anda melakukan memeras ASI, anda dapat mempersiapkan langkah-langkah yang dapat mendukung pemberian ASI perah.

Pertama-tama pastikan anda dalam keadaan bersih. Pencernaan bayi masih belum sempurna begitu pula dengan kekebalan tubuhnya. Kesehatan bayi anda dimulai dari lingkungan bersih, begitupula ketika akan memberikan ASI perah. Pastikan ibu mencuci tangan menggunakan sabun untuk menghindari bakteri masuk ke dalam ASI perah.

Sediakan wadah penyimpanan yang bersih seperti botol kaca ataupun kontainer plastik yang memiliki tutup rapat. Bahkan anda dapat memilih bahan plastik yang aman yang bebas bisphenol A (BPA). Perhatikan cara mencuci apabila sudah digunakan menyimpan ASI perah maka cuci dengan air panas dan sabun kemudian keringkan.

Anda dapat mempersiapkan label berisi tanggal ASI diperah. Sehingga dapat membantu anda ketika menyimpan ASI sesuai dengan kebutuhan bayi anda. Hal yang harus diperhatikan selanjutnya adalah jangan mencampurkan ASI yang telah dibekukan yang masih baru pada wadah yang disimpan. Kemudian perhatikan pula ketika akan memberikan ASI perah, jangan dikocok karena akan merusak komposisi di dalam ASI perah.

Memerah ASI Manual dan Pompa Perah

Memerah ASI dapat menggunakan tangan ataupun dengan menggunakan alat bantu seperti pompa ASI. Bahkan anda dapat menggunakan keduanya yaitu tangan dan alat bantu peras. Memerah ASI dengan menggunakan tangan seringkali dipilih karena alasan seperti memerah dengan meggunakan pompa dianggap tidak aman untuk sebagian tidak nyaman dan tidak efektif ketike memerah ASI.

Bahkan pada stimulasi kulit ke kulit akan memberikan dampak efek dan juga reflek ketika pengeluaran ASI yang lebih baik dibandingkan menggunakan alat memerah ASI. Sehingga dengan tangan akan lebih praktis dan tidak perlu repot membawa alat pompa, dapat dilakukan kapanpun dan dimanapun asalkan ibu merasakan nyaman.

Memerah ASI dapat pula menggunakan pompa perah meskipun sebagian ibu merasakan ketidaknyamanan ketika menggunakan pompa perah. Cara yang baik dan benar ketika memerah ASI sangat diperlukan agar menghasilkan kualitas dan kuantitas ASI perah yang diharapkan. Anda dapat memerah menggunakan tangan atau pompa ASI yang membuat anda nyaman.

Cara Menyimpan ASI Perah

Memerah dan menyimpan ASI merupakan solusi terbaik untuk ibu yang bekerja. Berikut ini adalah langkah-langkahh yang dapat dilakukan :

  1. Pertama-tama anda menyiapkan wadah untuk menampung ASI yang mudah untuk disterilkan biasanya berupa botol yang tertutup rapat yang gelas tahan panas.
  2. Anda dapat memilih wadah yang memiliki volume sesuai dengan kebutuhan bayi sekali minum, misalnya saja 125 ml.
  3. ASI perah yang akan diberikan kurang dari 6 jam maka tidak perlu disimpan dilemari pendingin. Sedangkan untuk ASI yang disimpan di suhu kamar tidak dianjurkan lebih dari 3-4 jam.
  4. Sedangkan apabila ASI untuk waktu 24 jam atau lebih sebaiknya disimpan di dalam lemari pendingin pada suhu 4 derajat celcius akan tetapi jangan sampai beku.Ini dapat menjaga kandungan gizi di dalam ASI yang bermanfaat untuk bayi.
  5. Berbeda dengan ASI perah yang akan digunakan dalam waktu 1 minggu maka ASI harus didinginkan dalam lemari pendingin selama 30 menit kemudian dibekukan dalam suhu -18 derajat celcius atau lebih rendah. Kondisi ASI yang dibekukan dapat bertahan hingga 3-6 bulan.
  6. Apabila memungkinkan ketika ASI disimpan di lemari pendingin bagian tengah atau pada bagian dalam freezer karena lebih dingin dan memiliki tempratur konstan.
  7. Jangan menyimpan ASi pada rak yang menempel pada kulkas karena memiliki temperatur yang berubah-ubah. 
  8. Selain itu untuk memudahkan anda sebaiknya menggunakan label tanggal peras ASI.Perhatikan pula ketika anda menyimpan ASI jangan diisi penuh akan tetapi usahakan untuk seperempat bagian kosong.
  9. Perlu diperhatikan apabila ASI yang disimpan dalam waktu lebih dari 6 bulan maka akan kehilangan senyawa yang akan berfungsi dalam melawan organisme berbahaya.Inilah yang menyebabkan ASI akan membahayakan kesehatan bayi apabila disimpan lebih dari waktu 6 bulan.

( Baca : Ketahui Suhu yang Tepat Untuk Menyimpan ASI )

Loading...

Populer di Dunia Bayi

1500+ Rangkaian Nama-Nama Bayi Laki-Laki Islami Modern

Mendapatkan kehamilan memang merupakan salah satu berkah yang luar biasa yang di berikan…

Nama-Nama Bayi Perempuan Islami

Nama adalah doa dan nama juga bisa menjadi pengharapan orang tua kepada anak. Oleh karena…

Cara Ampuh Menaikan Berat Badan Bayi

Pada umumnya bayi dilahirkan dengan berat badan dan ciri yang berbeda satu sama lainnya,…
Default Image

Bayi Muntah Setelah Diberi ASI

sumber : KuliahBidan Gumoh dan muntah sering kali terjadi hampir setiap pada bayi. Gumoh…

Bayi Kuning, Kenali dan Waspadai

Pigmen bernama bilirubin adalah faktor penyebab dari bayi kuning (ikterus) yang harus di…

Follow us